Dosen UI luncurkan buku kajian Islami ibadah saat pandemi COVID-19

Dosen UI luncurkan buku kajian Islami ibadah saat pandemi COVID-19

BUku Fiqh COVID-19: Fleksibilitas Ibadah dan Sosial Saat Pandemi Corona Berdasarkan Quran Sunnah dan Analisis Semantik Pragmatik, Rajawali Press: 2020. (ANTARA/Foto: Humas UI)

Aktivitas-aktivitas peribadahan dan cara masyarakat bersosial memerlukan penyesuaian
Depok (ANTARA) - Wakil Direktur Sekolah Kajian Strategik dan Global Universitas Indonesia (SKSG UI) yang juga dosen UI, Dr. Abdul Muta’ali, menulis sebuah buku berjudul Fiqh COVID-19: Fleksibilitas Ibadah dan Sosial Saat Pandemi Corona Berdasarkan Quran Sunnah dan Analisis Semantik Pragmatik, Rajawali Press: 2020.

Wakil Rektor UI bidang Riset dan Inovasi Prof. Dr.rer.nat. Abdul Haris dalam keterangan tertulisnya, Kamis menyampaikan dukungan atas terbitnya buku ini. Menurutnya buku ini dapat menjadi pencerah bagi para pencari ilmu mengenai Islam di tengah masyarakat yang mayoritas dalam tahapannya masing-masing masih belajar mengenai Islam.

"Aktivitas-aktivitas peribadahan dan cara masyarakat bersosial yang umum dilaksanakan memerlukan penyesuaian dalam mencegah penyebarluasan penyakit yang sedang menjadi pandemi ini," katanya.

Baca juga: Wapres: Indonesia layak jadi rujukan kajian dunia Islam moderat

Ia berharap dengan pemahaman dari buku masyarakat dapat menjalankan ibadahnya dengan lebih tenang walaupun terdapat hal-hal yang menjadi terbatas dan dapat kembali menjalankan kaidah peribadahan dan bersosialisasi secara umum setelah pandemi berlalu.

Buku ini membedah sepuluh hal berkenaan ibadah umat Islam di tengah pandemi COVID-19 yang melanda dunia. Abdul Muta’ali menulis buku ini berdasarkan hasil bacaan dan sumber penelitian serta telaah mendalam terhadap Al-Qur’an dan As-Sunnah. Buku Fiqh COVID-19 merupakan buku karya Abdul Muta’ali yang ke-9.

Buku ini memaparkan sepuluh masalah yang dihadapi umat Muslim di tengah pandemi COVID-19, diantaranya: Work from Home (WFH) dan sedeqah, mudik atau pulang kampung, takbir keliling, penolakan pemakaman jenazah COVID-19, resepsi pernikahan, hukum meninggalkan tiga kali shalat Jumat berturut-turut, hukum merenggangkan shaf shalat, utamanya shalat di rumah, dan pelaksanaan shalat terawih. Buku Fiqh COVID-19 dapat diperoleh di http://www.rajagrafindo.co.id/store/.

Baca juga: Akademisi Islam kaji fenomena hoaks dalam AICIS

Baca juga: IAIN Palu pusat kajian Islam klasik

Pewarta: Feru Lantara
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Mantan KSAU luncurkan buku tentang ayahnya, redaktur pertama ANTARA

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar