Harga jengkol di kota melambung, melebihi harga daging ayam

Harga jengkol di kota melambung, melebihi harga daging ayam

Ilustrasi: Jengkol di pasar tradisional (ANTARA FOTO)

Meskipun harga melambung tinggi, tingkat penjualan cukup stabil. Per hari kami masih bisa menjual 5 sampai 10 kilogram
Cianjur (ANTARA) - Harga jengkol di sejumlah pasar tradisional di Cianjur, Jawa Barat, melambung dari Rp20.000 per kilogram menjadi Rp40.000 per kilogram, melebihi harga daging ayam yang masih dijual Rp32.000 per kilogram.

"Sudah lima hari terakhir harga jengkol di pasaran melambung bukan karena minim stok, namun setiap bulan puasa harga jengkol melambung," kata Cici (28) pedagang sayur mayur di Pasar Muka-Ramayana, Cianjur, pada wartawan Kamis.

Ia menjelaskan setiap pertengahan bulan puasa harga jengkol di tingkat distributor merangkak naik dan diperkirakan akan terus melambung hingga Rp70.000 per kilogram menjelang hari raya karena tingginya permintaan. Seperti tahun lalu, kata dia, harga jengkol mencapai  Rp80.000 per kilogram menjelang Idul Fitri.

"Meskipun harga melambung tinggi, tingkat penjualan cukup stabil. Per hari kami masih bisa menjual 5 sampai 10 kilogram. Sedangkan harga untuk sayur mayur lainnya meskipun mengalami kenaikan tidak seperti harga jengkol," katanya.

Baca juga: Jengkol terenak mulai dikembangkan di Sumatera Barat tahun Ini

Sementara Kepala Pasar Cipanas Indah, Heru Haerul Hakim, mengatakan harga jengkol melambung sejak lima hari terakhir melebihi harga daging ayam yang juga mengalami kenaikan dari Rp28.000 per kilogram menjadi Rp32.000 per kilogram.

"Mungkin karena tingginya permintaan meskipun bulan puasa, stok jengkol di tingkat pedagang mencukupi bahkan berlebih. Setiap bulan puasa, kata pedagang harga jengkol mengalami kenaikan dan diperkirakan akan kembali melambung menjelang hari raya," katanya.

Ia menuturkan hingga saat ini stok kebutuhan pokok di pasar tersebut masih mencukupi dan diperkirakan aman sampai hari raya. Sedangkan kenaikan harga yang cukup mencolok hanya terjadi untuk komoditas jengkol dan daging ayam.

Baca juga: Petani jengkol sebut musim kemarau berkah



 

Pewarta: Ahmad Fikri
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ribuan anak Kota Bandung pecahkan rekor permainan tradisional

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar