Trump, Raja Saudi pertegas kemitraan pertahanan di tengah krisis

Trump, Raja Saudi pertegas kemitraan pertahanan di tengah krisis

Dokumentasi - Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz Al Saud dan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump di pertemuan KTT Pemimpin GCC di Riyadh, Arab Saudi (21/5/2017). ANTARA/REUTERS/Jonathan Ernst/aa.

Dua pemimpin sepakat mengenai pentingnya stabilitas pasar energi global, dan menyatakan kembali kemitraan pertahanan yang kuat AS-Saudi.
Washington (ANTARA) - Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Raja Arab Saudi Salman berbicara lewat telepon pada Jumat dan "menegaskan kembali kemitraan pertahanan yang kuat antara AS dan Saudi" di tengah ketegangan atas jumlah produksi minyak Saudi, kata Gedung Putih.

Percakapan itu berlangsung sehari setelah berbagai laporan mengatakan AS berencana menarik dua persenjataan antirudal Patriot dari Arab Saudi yang menjadi benteng pertahanan melawan Iran.

Trump bulan lalu berupaya membujuk Arab Saudi untuk mengurangi jumlah produksi minyaknya setelah meningkatkannya selama tahap-tahap awal pandemi virus corona memberikan tekanan berat pada produsen minyak AS.

"Dua pemimpin sepakat mengenai pentingnya stabilitas pasar energi global, dan menyatakan kembali kemitraan pertahanan yang kuat AS-Saudi. Presiden dan Raja Salman juga membicarakan isu bilateral dan regional genting lainnya dan kerja sama mereka sebagai para pemimpin G7 dan G20 masing-masing," kata juru bicara Gedung Putih Judd Deere.

Pernyataan itu tak menyinggung nasib Patriot. Gedung Putih tak mau berkomentar lebih jauh.

Ditanya tentang isu itu pada Kamis, Trump mengatakan kepada wartawan, "Kami melakukan banyak tindakan di Timur Tengah dan tempat lain. Kami melakukan banyak hal di dunia, secara militer kami telah mengambil keuntungan di seluruh dunia."

Arab Saudi mengatakan dalam satu pernyataan mengenai panggilan telepon itu bahwa Trump menegaskan AS bertekad melindungi kepentingannya dan keamanan sekutu-sekutunya di kawasan dan pasti menghadapi apa pun yang menggoyahkannya. Trump juga menyatakan kembali dukungan AS bagi upaya yang ditujukan meraih penyelesaian politik bagi krisis di Yaman, pernyataan itu mengatakan.

Reuters

Baca juga: Arab Saudi, Rusia, AS sambut hasil pertemuan OPEC+

Baca juga: DPR AS setujui penghentian dukungan untuk koalisi Saudi di Yaman

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ventilator bantuan AS tiba di Indonesia awal Juni

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar