Polsek Tebet amankan wanita berbelanja dengan uang palsu

Polsek Tebet amankan wanita berbelanja dengan uang palsu

Ilustrasi - waspadai peredaran uang palsu ((*))

tidak melakukan penangkapan maupun penahanan
Jakarta (ANTARA) - Polisi Sektor Tebet, Jakarta Selatan mengamankan seorang wanita yang berbelanja dengan uang palsu pecahan Rp100 ribu di Pasar Bukit Duri.

Kapolsek Tebet Kompol Imran Gultom saat dikonfirmasi ANTARA di Jakarta, Senin malam membenarkan telah mengamankan wanita tersebut.

"Jadi kita amankan saja, karena dia juga korban dapat uang dari pelanggannya ternyata palsu," kata Imran.

Imran menyebutkan, peristiwa itu terjadi Minggu (10/5) kemarin. Namun video saat wanita tersebut diamankan beredar di media sosial hari Senin salah satunya di instagram @jakartainformasi.

Dalam video tersebut, seorang wanita mengenakan jilbab warna ungu digiring oleh seorang pria mengenakan baju kaos ke dalam mobil polisi.

Kejadian tersebut disaksikan warga yang berkerumun di sekitar pasar tersebut. Dalam narasi video yang diambil oleh seorang warganet menyebutkan perempuan tersebut diamankan karena belanja pakai uang palsu.

Imran menjelaskan kronologis diamankan wanita tersebut, atas laporan warga karena kedapatan berbelanja menggunakan uang palsu.

"Jadi wanita seorang WTS, dia butuh duit jadi dia melayani orang di Taman Lawang, duitnya itu dia bawa ke pasar mau beli penanak nasi, taunya uang itu palsu," kata Imran.

Imran mengatakan wanita tersebut tidak berniat untuk mengedarkan uang palsu. Dia mendapatkan uang dari laki-laki hidung belang yang memakai jasanya.

Baca juga: Mantan kades diduga edarkan uang palsu di Kapuas

Baca juga: Kejari Kabupaten Bogor memusnahkan 8.000 lembar uang palsu

Baca juga: Polda Bali ringkus pengedar dan pembuat uang palsu di Bali


Imran mengatakan tetap melakukan penyelidikan terhadap perempuan tersebut termasuk uang palsu yang dipakainya. Namun tidak melakukan penangkapan maupun penahanan.

Karena uang tersebut hanya berjumlah satu lembar yang didapatkan dari tangan wanita tersebut.

"Tidak kita tangkap, kita amankan saja. Tetap kita lidik," katanya.

Berdasarkan temuan ini, Polisi juga mengimbau masyarakat untuk tetap waspada dengan peredaran uang palsu, terutama menjelang Lebaran cenderung banyak kejadiannya.

"Kalau ada temukan uang palsu, segera melaporkan ke Polsek terdekat, kita akan lidik kasusnya," kata Imran.

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polda Metro Jaya ungkap mafia tanah gunakan sertifikat dan KTP palsu

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar