Dinkes Cianjur sebut kondisi tiga pasien positif corona terus membaik

Dinkes Cianjur sebut kondisi tiga pasien positif corona terus membaik

Juru Bicara Pusat Informasi dan Kordinasi COVID-19 Cianjur, Jawa Barat, dr Yusman Faisal (Ahmad Fikri)

Satu orang tenaga medis yang dinyatakan positif tercatat sebagai pasien 03 Cianjur, tinggal menunggu hasil uji swab ketiga
Cianjur (ANTARA) - Dinas Kesehatan (Dinkes) Cianjur, Jawa Barat, mencatat kondisi tiga pasien positif terjangkit virus corona baru COVID-19 yang menjalani perawatan di ruang isolasi di rumah sakit di daerah itu terus membaik.

Bahkan seorang di antaranya tenaga medis yang tercatat sebagai pasien 03 COVID-19 dinyatakan sembuh dan tinggal menunggu hasil uji swab ketiga sebelum dipulangkan.

Baca juga: Satgas COVID-19 Cianjur lakukan evaluasi PSBB parsial setiap hari

Juru Bicara Pusat Informasi dan Kordinasi COVID-19 Cianjur, dr Yusman Faisal saat dihubungi di Cianjur, Selasa, mengatakan kondisi kesehatan tiga orang pasien positif COVID-19, terus membaik selama menjalani isolasi di rumah sakit Cianjur.

Bahkan hasil uji swab kedua dari ketiga pasien tersebut menunjukkan hasil negatif sehingga pihaknya berharap ketiganya dapat sembuh total.

Baca juga: Insentif belum turun sejumlah tim medis di RS Cianjur gadaikan barang

"Satu orang tenaga medis yang dinyatakan positif tercatat sebagai pasien 03 Cianjur, tinggal menunggu hasil uji swab ketiga sebelum dinyatakan benar-benar sembuh dan diperbolehkan pulang. Hasil Swab kedua sudah keluar dan dinyatakan negatif, semoga yang ketiga juga sama," katanya.

Dua orang pasien positif 02 dan 04, hingga saat ini kondisinya pun menunjukkan ke arah lebih baik terutama pasien 04 yang merupakan dokter di salah satu rumah sakit, sudah tidak mengalami gejala batuk atau sesak nafas.

Keduanya tinggal menuntaskan isolasi kedua dan menunggu hasil uji swab ketiga sebelum dinyatakan sembuh.

Baca juga: Satgas pulangkan puluhan kendaraan pribadi dari Jakarta-Bogor

"Harapan kami semua pasien yang positif dapat dinyatakan sembuh dan bebas dari COVID-19. Mereka saat ini dalam kondisi stabil dan sudah bisa berkomunikasi tanpa ada keluhan," katanya.

Sedangkan hingga saat ini, tutur dia, pasien dalam pengawasan (PDP) yang meninggal dunia sebanyak 12 orang, sebagian besar meninggal karena penyakit bawaan yang sudah kronis.

Namun belasan pasien yang meninggal, sebelumnya tetap menjalani tes, baik tes cepat maupun tes swab tes dan hasilnya negatif.

Baca juga: Polres Bogor cegah mudik di perbatasan Cianjur dan Sukabumi

"Hingga saat ini jumlah PDP pun terus bertambah dan rata-rata menjalani perawatan sesuai dengan prosedur penanganan COVID-19. Riwayat sebagian besar pasien tersebut memiliki penyakit kronis dan menjalani perawatan di ruang isolasi yang ada di rumah sakit di Cianjur," katanya.

Pihaknya terus mengimbau warga untuk menerapkan pola hidup sehat, tidak keluar rumah atau sosial distancing serta melakukan psychal distancing ketika terpaksa keluar rumah guna memutus rantai penyebaran COVID-19.

Hal tersebut sebagai upaya mendukung pemerintah dalam melakukan penanganan cepat COVID-19 dan PSBB parsial yang dilakukan tepat sasaran.

Baca juga: Pengusaha muda Cianjur hibahkan tanah untuk makam korban COVID-19

Pewarta: Ahmad Fikri
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Cianjur, pelanggaran pelaksanaan pemilu tertinggi di Jabar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar