Satpol PP Jakarta Pusat sanksi pelanggar PSBB untuk bersihkan sampah

Satpol PP Jakarta Pusat sanksi pelanggar PSBB untuk bersihkan sampah

Pelanggar PSBB menerima sanksi memakai rompi oranye dan memungut sampah di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (13/5/2020). ANTARA/Sugiharto Purnama/am.

mereka yang dikenakan sanksi sosial diharuskan mengenakan rompi oranye bertuliskan 'Pelanggar PSBB' kemudian diminta membersihkan sampah di trotoar jalan raya
Jakarta (ANTARA) - Satuan Polisi Pamong Praja Jakarta Pusat hari ini mulai memberikan sanksi sosial kepada warga yang melanggar peraturan daerah terkait kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) untuk memutus rantai penyebaran pandemi Covid-19 di wilayahnya.

"Hari ini kita mencoba mengimplementasikan peraturan gubernur nomor 41 tahun 2020, seperti tidak menggunakan masker,  serta  berkumpul," kata Kepala Seksi Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) Satpol PP Jakarta Pusat, Gatra Pratama Putra, saat ditemui di sela kegiatan penindakan di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu.

Warga yang kedapatan tak memakai masker langsung didata oleh petugas Satpol PP, lalu diberikan masker kain gratis.

Baca juga: Kelurahan Manggarai terapkan Pergub 41/2020 dengan membagikan masker

Baca juga: Sanksi tak bermasker tunggu pembagiannya rampung

Baca juga: Polrestro Jakarta Selatan tegur 124 pengendara melanggar PSBB


Apabila pelanggar tidak memiliki kartu tanda penduduk, mereka akan mengenakan rompi oranye bertuliskan 'Pelanggar PSBB' dan melakukan kerja sosial membersihkan sampah di trotoar jalan raya.

Seperti yang dialami Rizky Alhara, pendatang asal Padang Sumatera Barat yang tak memakai masker. Dia menerima sanksi memakai rompi oranye dan memungut sampah.

" Saya lupa pakai masker, karena sibuk. Saya disuruh pakai rompi, kemudian memungut sampah plastik," ujarnya.

Meskipun dalam Peraturan Gubernur Nomor 41 Tahun 2020 telah disebutkan pelanggar PSBB dikenakan sanksi denda kisaran Rp100 ribu - Rp250 ribu, namun Satpol PP Jakarta Pusat sejauh ini masih memberikan sanksi sosial.

Sanksi denda hanya diberikan kepada pelanggar yang tidak kooperatif dan membahayakan warga lainnya.

Adapun dengan pemberlakuan sanksi ini, warga diharapkan bisa lebih peduli tentang kesehatan diri sendiri dan orang lain dalam upaya menangani pandemi COVID-19.

Pewarta: Sugiharto Purnama
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar