Airlangga jamin tindak oknum lambungkan harga gula dan bawang merah

Airlangga jamin tindak oknum lambungkan harga gula dan bawang merah

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/pd.

Jika ada yang memanfaatkan situasi, satgas pangan sudah ditugasi untuk monitor setiap saat
Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan pihaknya telah menugaskan Satgas Pangan untuk menindak tegas oknum yang sengaja mempermainkan harga gula pasir dan bawang merah di tengah pandemi COVID-19.

Airlangga, dalam konferensi pers secara virtual di Jakarta, Rabu, mengatakan pengawasan oleh Satgas Pangan tersebut untuk menjaga stabilitas harga pangan saat Ramadhan dan menjelang Lebaran ini.

Baca juga: Presiden curigai ada permainan picu tingginya harga gula-bawang merah

Untuk gula pasir, katanya, Satgas telah mengawasi proses pelelangan gula pasir.

Pasalnya, gula pasir saat ini menjadi salah satu bahan pokok yang harganya melambung, menjadi Rp17.500 per kilogram di pasar tradisional, atau jauh di atas harga eceran tertinggi (HET) sebesar Rp12.500 per kilogram.

Selain itu, harga bawang merah juga saat ini masih cukup tinggi.

“Jika ada yang memanfaatkan situasi, satgas pangan sudah ditugasi untuk monitor setiap saat,” ujar Airlangga pada jumpa pers seusai rapat terbatas dengan Presiden Joko Widodo.

Dalam rapat itu, Presiden Joko Widodo memerintahkan jajaran kementerian terkait untuk mengungkap penyebab tingginya harga gula pasir dan bawang merah.

Bahkan, Presiden memiliki dugaan tingginya dua bahan pokok tersebut karena ada permainan harga yang menguntungkan segelintir pihak.

"Saya ingin ini dilihat masalahnya di mana, apakah masalah distribusi, atau stoknya kurang, atau ada yang sengaja mempermainkan harga untuk sebuah keuntungan yang besar," kata Presiden.

Jokowi mengatakan di tengah pandemi COVID-19 ini, masyarakat sedang mengalami penurunan daya beli.

Maka dari itu, untuk mengurangi beban masyarakat, seluruh harga bahan pokok harus terkendali dan terjangkau.

Untuk bawang merah, Presiden mencatat harga di pasaran mencapai Rp52 ribu per kilogram. Padahal seharusnya harga bawang merah bisa ditekan hingga Rp32 ribu per kilogram.

“Selain itu, gula pasir sampai saat ini, saya terus kejar, harga masih Rp17.000-17.500 per kilogram, padahal HET harusnya di Rp12.500 per kilogram," ujarnya.

Baca juga: Ini kata Menko Perekonomian mengapa harga gula mahal
Baca juga: Menko Perekonomian: Stok gula pasir akan naik pada Mei-Juni


Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Airlangga sebut harga pangan cukup stabil

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar