BMKG: Banjir masih berpotensi di utara-timur Aceh

BMKG: Banjir masih berpotensi di utara-timur Aceh

Sejumlah warga melintasi banjir sedalam 50 centimeter yang merendam tiga gampong di Kecamatan Sawang, Aceh Utara, Senin (11/5/2020) malam. ANTARA/HO-BPBD Aceh Utara

Banda Aceh (ANTARA) - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memperkirakan, bahaya banjir masih berpotensi terjadi di pesisir utara-timur Aceh, karena hadirnya low pressure atau tekanan rendah di wilayah tersebut yang mengakibatkan turunnya hujan sedang hingga lebat.

"Kalau kita lihat dalam dua hari ini, masih berpotensi hujan sedang hingga lebat. Ini, dikarenakan masih adanya low pressure di sebelah utara Aceh," ucap Kepala Seksi Data dan Informasi Stasiun Metrologi Kelas I Sultan Iskandar Muda Aceh, Zakaria di Aceh Besar, Rabu.

Ia menjelaskan, udara bertekanan rendah di langit provinsi paling barat Indonesia tersebut akibat pengaruh cuaca dari Selat Malaka atau wilayah perbatasan negara jiran Malaysia.

Baca juga: BMKG: Hujan lebat landa Aceh hingga akhir pekan
Baca juga: BMKG: 32 titik panas terdeteksi muncul di Aceh


Selain potensi hujan, lanjutnya, juga dapat disertai petir atau kilat dan angin kencang yang bakal melanda wilayah Aceh Tamiang, Langsa, Aceh Timur, Aceh Utara, Lhokseumawe, Bireuen, Bener Meriah, Pidie, dan Pidie Jaya.

"Karena di situ, belokan arah anginnya lebih kentara. Kita melihatnya di radar cuaca yang kita miliki," terangnya.

Sedangkan wilayah barat-selatan Aceh, kata dia, perlu diwaspadai potensi akan bahaya terjadinya longsor, seperti Aceh Barat terutama kawasan Woyla.

"Potensi longsor lainnya di Aceh meliputi Aceh Tengah, Aceh Utara terutama bagian tengah yang melintas ke Bener Meriah, Bireuen, Bener Meriah sendiri, Aceh Tenggara, dan Subulussalam," tuturnya.

Baca juga: BPBA: 10 daerah di Aceh dilanda banjir besar sepekan ini
Baca juga: Banjir Aceh Besar surut, warga mulai bersihkan rumah


Pihaknya juga memastikan, bahwa fenomena alam berupa air pasang laut yang disertai cuaca ekstrem masih aman atau belum terjadi lagi di provinsi berjuluk "Serambi Mekkah" itu.

"Ini kan bulannya sudah mulai menurun ya, kalau kemarin (pekan lalu) bertepatan purnama. Kalau untuk gelombang laut masih tinggi, tapi perairan tertentu saja," terang dia.

"Di antaranya barat-selatan Aceh gelombang mencapai 1 sampai 3 meter, dan Samudera Hindia Barat Aceh 1,5 hingga 3 meter," kata Zakaria Ahmad.

Baca juga: Banjir rendam 15 desa di Pidie Jaya, satu rumah terbawa arus
Baca juga: Pemerintah Aceh salurkan bantuan untuk korban banjir Pidie Jaya

Pewarta: Muhammad Said
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BPBD Kota Pekalongan ingatkan potensi rob bisa makin besar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar