PMI Jember: Tak ada lagi penolakan jenazah COVID-19

PMI Jember: Tak ada  lagi penolakan jenazah COVID-19

Suasana pemakaman jenazah PDP COVID-19 di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Kaliwates, Kabupaten Jember, Jawa Timur, Rabu (13/5/2020). (FOTO ANTARA/ HO -Humas PMI Jember)

Sudah empat kali petugas PMI mengantarkan jenazah COVID-19 ke tempat pemakaman umum di beberapa kecamatan dan Alhamdulillah tidak ada penolakan warga terhadap jenazah pasien
Jember, Jawa Timur (ANTARA) - Palang Merah Indonesia (PMI) Jember memastikan tidak ada penolakan terhadap jenazah pasien yang terinfeksi virus corona jenis baru penyebab COVID-19 di Kabupaten Jember, Jawa Timur.

Koodinator Humas PMI Jember Ghufron Eviyan Efendi di Jember, Rabu menyatakan ambulans jenazah COVID-19 milik PMI Kabupaten Jember kembali melayani permintaan rumah sakit untuk pengantaran jenazah berstatus pasien dalam pengawasan (PDP) menuju Tempat Pemakaman Umum (TPU) Kaluwates.

"Sudah empat kali petugas PMI mengantarkan jenazah COVID-19 ke tempat pemakaman umum di beberapa kecamatan dan Alhamdulillah tidak ada penolakan warga terhadap jenazah pasien," katanya.

Menurutnya setiap pemakaman pasien yang terinfeksi COVID-19 sudah dilakukan dengan prosedur khusus, sehingga tidak perlu ada lagi penolakan seperti yang sempat terjadi di beberapa daerah.

"Jenazah pasien COVID-19 telah dibungkus dengan bahan yang kedap air sebelum dimakamkan dan saat penguburan jenazah itu juga menggunakan peti khusus, sehingga aman," katanya.

Selain itu, alat pelindung diri (APD) lengkap wajib digunakan petugas PMI Jember yang mengantar jenazah dari rumah sakit menuju ke TPU untuk memakamkan jenazah pasien corona, sehingga baju hazmat yang sudah digunakan untuk menguburkan jenazah harus sekali pakai dan tidak boleh digunakan berulang.

"Semua personel PMI yang bertugas di lapangan untuk membawa jenazah pasien COVID-19 menuju ke tempat peristirahan terakhir harus menggunakan APD lengkap sesuai protokol pencegahan COVID-19," katanya.

PMI Jember, kata Ghufron Eviyan Efendi, menyiagakan dua mobil ambulans untuk mengangkut jenazah pasien yang terpapar virus corona baru di beberapa kabupaten di kawasan Tapal Kuda, yakni Kabupaten Jember, Bondowoso, Situbondo, Banyuwangi, Lumajang, dan Probolinggo.

Berdasarkan peta sebaran COVID-19 di Kabupaten Jember hingga Rabu malam tercatat 16 pasien yang terkonfirmasi positif, 121 pasien dalam pengawasan (PDP), 1.226 orang dalam pemantauan (ODP).

Baca juga: Tukang ojek Papua yang pulang ke Jember dinyatakan positif COVID-19

Baca juga: Ada pegawai positif COVID-19, Kantor Kemenag Jember tutup sementara

Baca juga: Mahasiswa Unej asal Timor Leste memilih tetap di Jember saat COVID-19

Baca juga: Operasi Pangan Gratis ACT Jember untuk warga terdampak COVID-19

Pewarta: Zumrotun Solichah
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar