Takeda: Tes pengobatan COVID-19 dengan darah pasien pulih dimulai Juli

Takeda: Tes pengobatan COVID-19 dengan darah pasien pulih dimulai Juli

Ahli phlebotomi Jenee Wilson berbincang dengan Melisa Cruz, seorang teknisi ER untuk Valley Medical Center yang sembuh dari infeksi virus corona (COVID-19) untuk mengambil plasma convalescent yang didonasikannya, di Pusat Donor Bloodworks Northwest Seattle Pusat saat terjadi pandemi di Seattle, Washington, Amerika Serikat, Jumat (17/4/2020). Plasma dari pasien yang sembuh akan digunakan sebagai sebuah studi pengobatan eksperimental bagi pasien terinfeksi virus corona. REUTERS/Lindsey Wasson/hp/djo

New York (ANTARA) - Takeda Pharmaceutical Co Ltd  pada Rabu (13/5) mengatakan uji coba pengobatan COVID-19 yang didasarkan pada antibodi dari darah pasien yang pulih kemungkinan dimulai pada Juli.

Uji klinis akan melibatkan ratusan pasien dan membutuhkan beberapa bulan untuk menyelesaikannya. Jika berhasil, perusahaan farmasi Jepang itu dapat mengajukan persetujuan oleh otoritas AS tahun ini, ujar Julie Kim, kepala unit terapi turunan plasma di Takeda.

"Soal kapan produk akan tersedia di luar, studi klinis masih belum jelas," kata Kim kepada investor. "Tapi kami berharap sebelum akhir tahun sudah dapat mendapat beberapa informasi terkait penggunaan yang lebih luas."

Memerangi penyakit dengan darah dari para penyintas adalah strategi kuno yang belum diuji dengan baik untuk virus corona jenis baru, yang muncul di China akhir tahun lalu dan telah menyebar ke seluruh dunia. Beberapa rumah sakit telah mengumpulkan plasma darah dari pasien yang pulih dan memasukkannya ke tubuh orang yang sakit COVID-19, tetapi kemanjurannya masih dipelajari.

COVID-19 telah menginfeksi 4,3 juta orang di seluruh dunia dan menyebabkan hampir 300.000 telah meninggal, menurut hitungan Reuters. https://graphics.reuters.com/CHINA-HEALTH-MAP/0100B59S39E/index.html Pandemi itu telah memacu beberapa lembaga pembuat obat untuk berlomba mengembangkan pengobatan atau vaksin yang layak.

Perawatan yang diusulkan Takeda menawarkan dosis antibodi standar. Perawatan itu juga memiliki umur simpan yang jauh lebih lama daripada plasma darah yang tidak diproses. Belum ada pengobatan untuk COVID-19 yang telah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS.

Jumlah pasien yang dapat dibantu oleh pengobatan Takeda, awalnya disebut TAK-888, sebagian tergantung pada ketersediaan donor darah, kata Kim dalam sebuah wawancara dengan Reuters.

"Ini sumber daya yang langka," kata Kim. "Antibodi tidak bertahan selamanya dan kita harus menahan orang-orang dalam periode waktu itu. Ini tergantung pada perkembangan COVID-19 dalam geografi yang berbeda."

Pekan lalu, Takeda mengatakan telah bergabung dengan sembilan perusahaan lain yang bekerja pada terapi berbasis plasma darah untuk mengembangkan pengobatan bagi pasien COVID-19. Aliansi Plasma CoVIg-19 itu juga mencakup Biotest AG, CSL Behring, dan Octapharma Plasma.

Takeda bekerja sama dengan Institut Kesehatan Nasional AS (NIH) dalam uji klinis untuk menghasilkan pengobatan, yang tidak akan memiliki perlindungan paten industri obat standar karena menggunakan teknologi yang ada.

Sumber: Reuters

Baca juga: RS Inggris uji coba pengobatan plasma darah pasien COVID-19

Baca juga: Eijkman: terapi plasma konvalesen diterapkan di RSPAD Gatot Soebroto

Baca juga: WHO lihat "data berpotensi positif" dalam pengobatan COVID-19



 

Biofarma terlibat dalam terapi konvalesent plasma


 

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar