KPK jelaskan pembatalan pemberhentian penyidik Kompol Rossa

KPK jelaskan pembatalan pemberhentian penyidik Kompol Rossa

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri. (Antara/Benardy Ferdiansyah)

Dengan demikian, saat ini hak-hak Kepegawaian Rossa Purbo Bekti telah kembali sebagaimana sebelum diterbitkannya Keputusan Sekjen KPK Nomor 123 Tahun 2020 tersebut
Jakarta (ANTARA) - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjelaskan perihal pembatalan pemberhentian dengan hormat penyidik Kompol Rossa Purbo Bekti yang sebelumnya telah diputuskan dikembalikan ke Mabes Polri.

"Berdasarkan rapat pimpinan tanggal 6 Mei 2020, KPK memutuskan telah meninjau kembali dan membatalkan serta menyatakan tidak berlaku Surat Keputusan Sekretaris Jenderal KPK Nomor 123 Tahun 2020 tentang Pemberhentian Dengan Hormat Pegawai Negeri yang Dipekerjakan pada KPK atas nama Rossa Purbo Bekti terhitung mulai 1 Februari 2020," ucap Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri melalui keterangannya di Jakarta, Kamis.

Selanjutnya, kata dia, telah terbit Surat Keputusan Sekjen KPK Nomor 744.1 Tahun 2020 Tentang Pembatalan Keputusan Sekjen KPK Nomor 123 Tahun 2020 Tentang Pemberhentian Dengan hormat Pegawai Negeri yang Dipekerjakan pada KPK tertanggal 6 Mei 2020.

Baca juga: Kompol Rossa banding ke Presiden setelah KPK tolak keberatannya

"Bahwa pembatalan surat Keputusan Sekjen KPK tersebut karena memperhatikan dan mengingat antara lain Surat Kapolri tertanggal 3 Maret 2020 perihal Tanggapan Atas Pengembalian Penugasan Anggota Polri di lingkungan KPK guna memperkerjakan kembali Pegawai Negeri yang Dipekerjakan an. Rosa Purbo Bekti sampai tanggal 23 September 2020," ungkap Ali.

Atas surat tersebut, ia mengatakan pimpinan KPK secara kolektif kolegial memutuskan untuk menyetujuinya.

"Dengan demikian, saat ini hak-hak Kepegawaian Rossa Purbo Bekti telah kembali sebagaimana sebelum diterbitkannya Keputusan Sekjen KPK Nomor 123 Tahun 2020 tersebut," tuturnya.

Baca juga: Pimpinan KPK tolak keberatan Kompol Rossa Purbo

Sementara soal adanya dugaan maladministrasi soal pemberhentian Kompol Rossa, Ali mengaku belum mendengarnya.

"Perlu kami jelaskan pula bahwa kami belum mendengar kesimpulan dari Ombudsman dan semestinya tentu belum ada kesimpulan karena jawaban KPK atas surat Ombudsman telah kami kirim hari ini," ujar dia.

Diketahui, Kompol Rossa merupakan salah satu penyidik yang menangani kasus tangkap tangan eks-Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Wahyu Setiawan yang juga melibatkan eks-caleg PDIP Harun Masiku yang masih menjadi buronan sampai saat ini.

Baca juga: Pimpinan KPK telaah surat keberatan dari Kompol Rossa Purbo

Baca juga: Dewas KPK bahas laporan WP KPK soal penyidik Rossa Purbo

Pewarta: Benardy Ferdiansyah
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Penyidik Kejati Malut geledah kantor samsat Morotai

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar