Pemkot Magelang-Bulog siapkan lima ton gula pasir untuk operasi pasar

Pemkot Magelang-Bulog siapkan lima ton gula pasir untuk operasi pasar

Ilustrasi - Petugas memantau salah satu usaha pergudangan untuk stok kebutuhan pokok masyarakat Kota Magelang. ANTARA/HO-Pemkot Magelang

Operasi pasar rencananya dilaksanakan selama 18-19 Mei 2019 di tiga lokasi
Magelang, Jateng (ANTARA) - Pemerintah Kota Magelang, Jateng, bekerja sama dengan Bulog Divisi Regional Kedu menyiapkan lima ton gula pasir untuk pelaksanaan operasi pasar guna menekan harga komoditas tersebut di pasaran setempat yang masih tinggi dalam beberapa waktu terakhir.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Magelang Catur Budi Fajar Soemarno di Magelang, Jateng, Sabtu, mengatakan operasi pasar rencananya dilaksanakan selama 18-19 Mei 2019 di tiga lokasi di daerah dengan tiga kecamatan dan 17 kelurahan itu.

Operasi pasar gula pasir di kantor Disperindag Kota Magelang pada Senin (18/5/2020) mulai pukul 09.00-13.00 WIB dengan kuota 2,5 ton, sedangkan sasarannya para pedagang kaki lima, pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), serta masyarakat Kecamatan Magelang Selatan.

Pada Selasa (19/5/2020) pukul 09.00-13.00 WIB, kegiatan serupa di Kantor Kelurahan Kramat Selatan dengan kuota 1,25 ton gula pasir untuk warga Kecamatan Magelang Utara, sedangkan di kantor Kecamatan Magelang Tengah dengan kuota 1,25 ton untuk masyarakat di wilayah itu.

"Rinciannya di kantor Diperindag (18/5/2020) mencapai 2,5 ton, di Magelang Tengah 1,25 ton dan di Magelang Utara 1,25 ton (19/5/2020)," kata dia dalam keterangan tertulis Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Pemkot Magelang.

Ia mengatakan harga gula pasir yang dijual pada operasi pasar sesuai dengan harga eceran tertinggi yakni Rp12.500 per kilogram, sedangkan harga di pasaran setempat selama beberapa hari terakhir berkisar Rp16.500 per kilogram.

Disperindag Kota Magelang membatasi setiap orang hanya dapat membeli gula pasir dalam operasi pasar itu paling banyak empat kilogram.

Ia menjelaskan rencana operasi pasar telah dikoordinasikan dengan Satuan Tugas Pangan Kepolisian Resor Magelang Kota.

Terkait dengan pandemi virus corona baru (COVID-19), kata dia, diterapkan standar operasional prosedur pencegahan virus dalam operasi pasar tersebut, antara lain semua orang yang masuk lokasi operasi pasar wajib mengenakan masker, jaga jarak guna menghindari kerumunan, penyediaan tempat cuci tangan menggunakan sabun dan cairan pembersih tangan.

"Kami juga akan menyediakan tempat cuci tangan maupun hand sanitizer (cairan pembersih tangan)," katanya.

Baca juga: 3.737 KPM Kota Magelang terima Kartu Keluarga Sejahtera
Baca juga: Pemkot Magelang batalkan pembatasan beli kebutuhan pokok, ini sebabnya

Pewarta: M Hari Atmoko
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Operasi pasar tekan harga gula pasir

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar