Satpol PP akan tertibkan pasar yang melanggar PSBB

Satpol PP akan tertibkan pasar yang melanggar PSBB

Warga berbelanja pakaian yang dijual pedagang kaki lima di Jalan Jati Baru II, Tanah Abang, Jakarta, Senin (18/5/2020). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) DKI Jakarta akan melakukan penertiban jika terjadi pelanggaran Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di pasar-pasar tradisional yang terus ramai menjelang Lebaran.

"Prinsipnya, kalau untuk hal-hal yang memang aktivitasnya melanggar, itu akan kita tertibkan. Jadi kalau ada yang melanggar, Satpol PP akan melakukan tindakan pendisiplinan di sana," kata Kasatpol PP DKI Jakarta, Arifin di Jakarta, Senin.

Pelanggaran yang akan ditindak Satpol PP, kata Arifin, sesuai dengan Pergub Nomor 33 Tahun 2020 tentang PSBB, seperti pelanggaran kewajiban penggunaan masker dan pelanggaran ketentuan larangan berkerumun.

"Kemudian usaha-usaha di luar 11 sektor yang diizinkan namun tetap beraktivitas berarti melanggar. Kalaupun mereka diizinkan (dari Kemenperin) tapi tidak mematuhi ketentuan protokol kesehatan ya melanggar juga," kata Arifin.

Baca juga: Pasar Tanah Abang tetap ramai meski PSBB
Baca juga: Satpol PP kembali jaring puluhan tunawisma dari Tanah Abang
Pedagang baju tetap berjualan di trotoar Blok F Pasar Tanah Abang meski penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), Senin (18/5/2020). (ANTARA/Livia Kristianti)
Arifin mengatakan bahwa dalam masa PSBB DKI Jakarta saat ini, bukan berarti tidak ada kegiatan di masyarakat, namun tetap ada tapi dibatasi.

"Kegiatan yang diperbolehkan ya 11 sektor usaha berdasar Pergub 33/2020 tentang PSBB, kemudian ada beberapa kegiatan industri yang mendapatkan perizinan dari Kementerian Perindustrian. Tetapi mereka harus mengikuti protokol kesehatan, jika melanggar ya kami tertibkan," kata Arifin.

Pada Pasal 10 Pergub Nomor 33 Tahun 2020 dijelaskan hanya ada 11 sektor usaha yang diizinkan beroperasi selama PSBB.

Ke-11 sektor itu adalah kesehatan, bahan pangan/makanan/minuman, energi, komunikasi dan teknologi informasi, keuangan, logistik, perhotelan, konstruksi, industri strategis, pelayanan dasar, utilitas publik dan industri yang ditetapkan sebagai objek vital nasional dan objek tertentu serta kebutuhan sehari-hari.
Baca juga: Pelanggar PSBB di Jatinegara tolak sanksi sosial karena gengsi
Baca juga: Pelanggar PSBB di Jalan Raya Bogor disanksi sapu trotoar

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

90 Personel Satpol PP Jakpus sidak Pasar Malam Jiung

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar