Berolahraga ketika puasa, ini hal-hal yang harus diperhatikan

Berolahraga ketika puasa, ini hal-hal yang harus diperhatikan

ILUSTRASI - Seorang pria melakukan pemanasan sebelum berolahraga. ANTARA/Shutterstock/am.

Jakarta (ANTARA) - Berolahraga di bulan puasa sering menjadi momok bagi banyak orang, dengan dalih akan meningkatkan rasa lapar dan haus. Namun, rupanya berolahraga sambil berpuasa bisa dilakukan dengan memperhatikan beberapa hal.

Menurut master trainer Strong Nation, Umar Syarief, melalui konferensi virtual, Senin, berpuasa bukanlah sebuah alasan untuk berhenti bergerak aktif.

"Sangat mungkin (berolahraga saat puasa), dengan porsi latihannya diubah, seperti volume dan intensitas diturunkan, sekitar 40-70 persen. Ini untuk menjaga agar tetap di performance kita, agar ototnya tidak lemas," kata Umar.

Lebih lanjut, mantan atlet karate itu mengatakan bahwa hal tersebut tak hanya baik untuk fisik, namun juga untuk memperkuat mental serta pola pikir.

"Ini tergantung mindset kita. Ini challenge juga. Dengan mengatur volume latihan dengan baik, bukan hanya mengubah fisik, namun mental kita juga semakin kuat," ujar dia.

Sependapat dengan Umar, aktris yang juga aktif dalam dunia kebugaran, Cut Memey mengaku tetap berolahraga ketika sedang berpuasa. Ia juga menurunkan intensitas latihannya.

"Pengalaman pribadi, yang aku lakukan adalah aku tetap olahraga ketika puasa, mulai tahun lalu aku coba lakukan resistant training dengan menurunkan intensitas dan waktunya," kata Memey.

Lebih lanjut, aktris yang sekarang menetap di Kanada itu memberikan saran untuk berolahraga seusai berbuka puasa.

"Kalau untuk olahraga yang cukup melelahkan, aku biasanya lakukan satu jam setelah buka puasa, dengan catatan, makanan yang dikonsumsi setelah berbuka enggak terlalu banyak," kata dia.

Cara termudah untuk tetap berkeringat saat puasa, lanjut Memey, adalah dengan konsisten melakukan sebuah olahraga, misalnya saja berjalan beberapa ribu langkah setiap harinya.

Selain mudah, hal tersebut juga ikut menjaga kesehatan fisik dan mentalnya. "Olahraga apapun bagus, dan harus continuous. Yang penting continuous dan stabil, tetap aktif," kata Memey.

Baca juga: Makanan ini perlahan-lahan melemahkan daya tahun tubuh

Baca juga: Melanie Putria rajin pakai obat kumur agar tak bau mulut

Baca juga: Jenis olahraga yang aman selama berpuasa Ramadhan

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ngabuburit dengan ngetrail sambil beramal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar