Keluarga pasien positif COVID-19 di Tambora bantah dijemput paksa

Keluarga pasien positif COVID-19 di Tambora bantah dijemput paksa

Pasien COVID-19, O (79) kembali ke rumah setelah hasil tes usap dinyatakan negatif di Tambora, Jakarta Barat, Selasa (19/5/2020).(ANTARA/Devi Nindy)

Saya heran kok bisa begitu ya? Katanya yang positif itu membahayakan, harusnya kan enggak usah nunggu libur
Jakarta (ANTARA) - Keluarga pasien O (79), Ketua RW yang dinyatakan positif COVID-19 di RW 07 Kelurahan Jembatan Besi, Tambora, Jakarta Barat, membantah ada penjemputan paksa.

Anak dari pasien O, Marini (50) menjelaskan, tidak ada penjemputan paksa akibat orang tuanya menolak diisolasi setelah dinyatakan positif COVID-19.

"Di media sosial dibilang 'abah sudah positif lalu pas dibawa aparat ngeyel'. Nah itu yang kita bikin sakit hati, padahal tidak ada penjemputan paksa," kata Marini di Jakarta, Selasa.

Dia menjelaskan, O dan istrinya dievakuasi sendiri oleh keluarga menuju Puskesmas Kecamatan Tambora, tempat keluarga mereka menjalani tes usap pada Minggu (10/5).

Marini mengatakan, evakuasi mandiri oleh pihak keluarga ditujukan agar tidak menimbulkan keresahan warga di sekitar rumahnya.

Baca juga: Sembilan warga dari klaster RW 07 Jembatan Besi positif COVID-19
Baca juga: 54 warga Jembatan Besi ikuti uji usap COVID-19 tahap dua
Warga RW 07 Jembatan Besi, Tambora, menjalani tes usap COVID-19 di Jakarta, Kamis (14/5/2020). (ANTARA/HO-Dokumentasi Kecamatan Tambora)
Evakuasi anggota keluarga mereka bahkan tidak didampingi petugas Puskesmas. Marini mendapat jawaban dari pihak Puskesmas yang tak bisa melaksanakan evakuasi pasien COVID-19 di hari libur.

"Saya heran kok bisa begitu ya? Katanya yang positif itu membahayakan, harusnya kan enggak usah nunggu libur," kata Marini.

Setelah O dan istrinya dibawa ke Puskesmas Tambora oleh pihak keluarga, mereka dibawa ke Rumah Sakit Tarakan untuk menjalani isolasi menggunakan protokol COVID-19.

"Kita sendiri bawa ke sana karena kita tahu enggak mau bikin geger warga. Dari Puskesmas baru dibawa ke Rumah Sakit Tarakan pakai ambulans," ujarnya.

O dievakuasi oleh jajaran tiga pilar Kecamatan Tambora pada Minggu (10/5) karena dinyatakan COVID-19.

Marini membenarkan, ayahnya masih melaksanakan shalat di mushala dekat tempat tinggalnya pada Jumat (8/5), setelah diinfokan positif terjangkit virus.

"Saya inisiatif telpon dokter Puskesmas untuk bawa abah ke rumah sakit, kan abah sudah tua, sudah pelupa. Kadang kan kayak anak kecil lagi, dilarang malah enggak didengarkan," ujar dia.
Baca juga: Camat jamin warga RW 07 Jembatan Besi berstatus ODP dapat sembako
Baca juga: Puluhan jemaah musala Tambora dievakuasi karena terpapar COVID-19

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Reisa Broto ingatkan pakai masker jangan asal-asalan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar