Pekerja ternak di Belanda tertular virus corona dari cerpelai

Pekerja ternak di Belanda tertular virus corona dari cerpelai

Cerpelai/musang. Pixabay

Amsterdam (ANTARA) - Seseorang yang bekerja di peternakan, tempat cerpelai dibudidayakan untuk diekspor bulunya, terinfeksi virus corona dari hewan tersebut, demikian bunyi surat Menteri Pertanian Belanda Carola Schouten kepada parlemen, Rabu.

Wabah di peternakan cerpelai di Belanda pertama kali dilaporkan pada April, saat penjaga memberi tahu bahwa sejumlah hewan mengalami kesulitan bernapas sehingga memicu penyelidikan lebih lanjut.

Dalam suratnya, Schouten mengaku laporan awal dari kantornya bahwa manusia dapat menginfeksi hewan tetapi tidak sebaliknya, salah. Namun, ia mengatakan Institut Kesehatan Masyarakat Belanda masih menaksir adanya peluang kecil penularan di luar kandang hewan.

Schouten tidak menjelaskan dalam suratnya bagaimana kondisi pekerja tersebut.

Bulu cerpelai dipasarkan di China, Korea, Yunani dan Turki. Setelah mendapat tekanan dari para pembela hak asasi hewan, pemerintah Belanda pada 2013 melarang peternakan cerpelai.  Ia mengatakan peternakan yang sudah ada harus ditutup pada 2024.

Sumber: Reuters

Baca juga: Seekor anjing dan tiga kucing tertular virus corona

Baca juga: Kembali dibuka, McDonald's di Belanda berlakukan "social distancing"

Baca juga: Belanda perpanjang larangan kegiatan publik hingga 1 september


 

Komunitas Musang Untuk Cegah Kepunahan

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar