Kasal Yudo Margono tegaskan TNI AL tetap berpatroli saat pandemi

Kasal Yudo Margono tegaskan TNI AL tetap berpatroli saat pandemi

Presiden Joko Widodo (kanan) memberikan ucapan selamat kepada Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono (kiri) seusai dilantik di Istana Negara, Jakarta, Rabu (20/05/2020). Presiden Joko Widodo secara resmi melantik Laksamana TNI Yudo Margono sebagai KSAL dan Marsekal TNI Fadjar Prasetyo sebagai KSAU. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/POOL/hp.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono menegaskan berbagai operasi dan patroli TNI Angkatan Laut di wilayah laut Indonesia tetap berlangsung meski di tengah pandemi COVID-19.

"Tentunya untuk operasional kami jaga supaya tidak terpapar corona dan agar tetap melaksanakan operasi atau patroli kedaulatan hukum di sana," kata Yudo di lingkungan istana kepresidenan Jakarta, Rabu.

Pada hari ini Presiden Joko Widodo melantik Yudo Margono sebagai Kasal menggantikan Laksamana TNI Siwi Sukma Adji. Presiden Jokowi juga menaikkan pangkat Yudo Margono satu tingkat, dari Laksamana Madya menjadi Laksamana.

"Harapan kami unsur-unsur kita tidak terkena corona sehingga kita dapat mengantisipasi dari sekarang dan kelangsungan operasional unsur-unsur dapat terus terjaga," tambah Yudo.

Yudo juga meyakini kondisi di Laut China Selatan masih terkendali sepanjang pandemi.

"Enggak, enggak, tidak ada yang panas karena saya sebagai Pangkogabwilhan hampir setiap minggu saya melakukan patroli rutin di sana kalau kemarin ada unsur itu di luar ZEE (zona ekonomi ekslusif) kita, bukan di dalam," tambah Yudo.

Baca juga: Presiden Jokowi lantik Yudo Margono sebagai KSAL

Sebelumnya diberitakan di tengah pandemi COVID-19, China dan Amerika Serikat bersitegang di Laut China Selatan. Beberapa minggu terakhir kapal-kapal perang Angkatan Laut AS dan kapal pembom Angkatan Udara B-1 kerap berpatroli, AS juga disebut mengirimkan pesawat pengebom.

China lalu secara rutin memprotes kegiatan Angkatan Laut AS di wilayah tersebut bahkan mengirim kapal atau pesawat terbang untuk membayangi kapal AS.

China juga sudah membuat basis di salah satu pulau buatannya di Laut China Selatan. Pesawat itu mendarat di Fiery Cross Reef, satu wilayah yang disengketakan.

Laut China Selatan merupakan salah satu titik panas konflik yang melibatkan kekuatan-kekuatan besar dunia. Selain strategis bagi jalur pelayaran dan perdagangan dunia, kawasan itu disebut-sebut menyimpan potensi kekayaan sumber daya alam bernilai triliunan dolar AS.

"Kalau ada info-info tersebut saya telah langsung mengecek dengan patroli udara menggunakan boeing maupun pesawat AL beserta unsur-unsur KRI kita. Jadi KRI kita selalu ada 4 kapal di sana kemudian ada pesawat udara 1 dan 1 boeing yang setiap saat bisa dilaksanakan patroli, jadi seluruh kapal militer asing dan China seluruhnya di luar ZEE kita tidak di dalam," tegas Yudo.

Menurut Yudo, sejak Januari 2020 saat kapal-kapal China masuk ke ZEE Indonesia, pasukan TNI AL tetap melaksanakan pengamanan.

"Sehingga saat saya sebagai Pangkogabwilhan punya kantor di sana, posko di sana sehingga sewaktu-waktu ada eskalasi bisa langsung kita tindak lanjuti dengan unsur-unsur kita bersama dengan unsur Bakamla maupun unsur KKP (Kementerian Kelautan dan Perikanan)," tambah Yudo.

Pelantikan Yudo dihadiri undangan terbatas sekitar 20 orang termasuk Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Pol Idham Azis, mantan Kasal Laksamana Siwi Sukma Adji, mantan Kasau Marsekal Yuyu Sutisna, Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Andika Perkasa, Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud MD, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, serta pejabat terkait lainnya.

Baca juga: Laksdya Yudo Margono jabat KSAL dan Marsdya Fadjar Prasetyo jabat KSAU

Baca juga: Jejak karier prajurit asal Madiun jabat KSAL ke-27

Pewarta: Desca Lidya Natalia
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kasal: Prajurit Koarmada harus siap hadapi perkembangan strategis global

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar