Pasien positif COVID-19 di Gunung Kidul bertambah 2 jadi 34 orang

Pasien positif COVID-19 di Gunung Kidul bertambah 2 jadi 34 orang

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Gunung Kidul Dewi Irawaty. (Foto ANTARA/Sutarmi)

Pasien positif adalah laki-laki (57) asal Nglipar dan perempuan (36) asal Patuk
Gunung Kidul (ANTARA) - Pasien positif COVID-19 di Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, bertambah dua orang pada Kamis (21/5), sehingga total menjadi 34 orang.

"Pasien positif adalah laki-laki (57) asal Nglipar dan perempuan (36) asal Patuk. Hal ini berdasarkan hasil swab yang menunjukan dua orang tersebut positif COVID-19," kata Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Gunung Kidul Dewi Irawaty di Gunung Kidul, Kamis.

Baca juga: Sebanyak 13.358 pemudik sudah tiba di Gunung Kidul

Ia mengatakan salah satu pasien baru merupakan tenaga medis namun bertugas di rumah sakit luar Gunung Kidul. Sedangkan pasien lainnya adalah pendatang.

"Keduanya pun bukan berasal dari pemeriksaan tes cepat massal yang digelar Dinkes Gunung Kidul beberapa waktu lalu," katanya.

Baca juga: Angka kesembuhan pasien COVID-19 di Gunung Kidul sangat tinggi

Dewi mengatakan sampai saat ini, jumlah pasien positif COVID-19 yang menjalani perawatan dj RSUD Wonosari ada delapan pasien, dua di antaranya pasien baru ini.

"Pasien dilakukan perawatan dengan baik sesuai SOP yang berlaku supaya aman untuk semuanya," katanya.

Selain ada penambahan pasien baru, kata Dewi, hari ini ada dua pasien sembuh dari COVID-19. Keduanya berasal dari Kecamatan Semanu, masing-masing perempuan (29) dan laki-laki (7).

Baca juga: Jumlah pasien positif COVID-19 di Gunung Kidul bertambah tiga kasus

"Kedua pasien ini dinyatakan sembuh dari COVID-19 setelah uji swab menunjukkan hasil negatif dua kali berturut-turut. Mereka pun diperbolehkan untuk kembali ke rumah. Sehingga, penambahan ini membuat jumlah sembuh menjadi 25 kasus," kata Dewi.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Gunung Kidul menunjukkan ada 1,190 ODP (dua dirawat dan enam meninggal dunia), 124 PDP (dua dirawat dan 20 meninggal dunia), serta 183 OTG reaktif tes cepat.

Baca juga: Dinkes Gunung Kidul laksanakan rapid test massal

Selain itu, sudah 276 spesimen yang diambil untuk uji swab atau Polymerase Chain Reaction (PCR). Sebanyak 158 dinyatakan negatif dan 84 lainnya masih dalam proses.

"Sebagian besar OTG Masih menjalani karantina mandiri," katanya.

Sementara itu, Direktur RSUD Wonosari Dr. Heru Sulistyowati mengatakan swab diambil pada hari ke-5 pasien dirawat. Selanjutnya swab diambil tiap dua hari sekali untuk memantau perkembangannya.

Baca juga: Pasien positif COVID-19 di Gunung Kidul tambah 5 menjadi 13 orang

"Kalau hasil swab dua kali berturut-turut menunjukkan hasil negatif, maka pasien tersebut dinyatakan sembuh," jelas Heru.

Ia mengatakan pasien sembuh juga diperbolehkan untuk kembali ke rumah. Meskipun demikian, pasien yang sembuh tetap harus menjalani isolasi mandiri selama 14 hari.

"Hal itu untuk memastikan bahwa yang bersangkutan benar-benar sudah sehat," katanya.

Baca juga: Kasus OTG reaktif COVID-19 di Gunung Kidul capai 108 jiwa

 

Pewarta: Sutarmi
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar