Jutaan data diduga bocor, KPU periksa kondisi server data

Jutaan data diduga bocor, KPU periksa kondisi server data

Dokumentasi - Ketua Komite I Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Benny Ramdhani (kanan) didampingi Ketua KPU Arief Budiman (kedua kanan) dan Ketua Bawaslu Abhan (kedua kiri) dan anggota DPD Muhammad Idris memantau ruangan server KPU setelah merebak isu kecurangan pada sistem penghitungan suara di Kantor KPU, Jakarta, Rabu (8/5/2019). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/foc/aa.

Jakarta (ANTARA) - Komisi Pemilihan Umum melakukan pengecekan lebih lanjut terkait dengan keamanan server data milik penyelenggara pemilu itu sehubungan dengan dugaan jutaan data warga yang diretas.

Anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI Viryan Azis di Jakarta, Jumat, mengatakan bahwa KPU langsung mengecek data internal mereka sejak adanya klaim peretasan tersebut.

"KPU RI sudah bekerja sejak tadi malam menelusuri berita tersebut lebih lanjut, melakukan cek kondisi internal (server data) dan berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait, informasi lebih lanjut akan disampaikan kemudian," kata Viryan Azis.

Terkait dengan unggahan salah satu akun media sosial mengenai kebocoran data pemilih itu, menurut Viryan, data tersebut merupakan soft file dari daftar pemilih tetap Pemilu 2014.

"Soft file data KPU tersebut (format pdf) dikeluarkan sesuai dengan regulasi dan untuk memenuhi kebutuhan publik bersifat terbuka. Picture ini berdasarkan meta datanya tanggal 15 November 2013," katanya.

Baca juga: Peretas klaim bobol jutaan data warga Indonesia dari KPU

Baca juga: Dokumen kontrak selebritas dibobol "hacker", ancam dijual ke dark web

Baca juga: Data pengguna Tokopedia diretas, UU Perlindungan Data Pribadi urgen


Menyinggung soal jumlah datar pemilih tetap pada Pemilu Presiden 2014, dia mengatakan bahwa data itu tidak sampai 200 juta jiwa, tetapi 190 juta jiwa.

Sebelumnya, pada hari Kamis (21/5) peretas mengklaim telah membobol 2,3 juta data warga Indonesia dari KPU.

Informasi itu datang dari akun @underthebreach yang sebelumnya mengabarkan kebocoran data ecommerce Tokopedia di awal bulan ini.

"Aktor (peretas) membocorkan informasi 2.300.000 warga Indonesia. Data itu termasuk nama, alamat, nomor ID, tanggal lahir, dan lainnya," cuit @underthebreach.

Akun itu juga menyebutkan bahwa data tersebut tampaknya merupakan data tahun 2013. Tidak hanya itu, peretas juga mengklaim akan membocorkan 200 juta data lainnya.

Pewarta: Boyke Ledy Watra
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPU Cilegon ajukan tambahan anggaran Rp3 miliar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar