Transmisi lokal naik, pemimpin desa di Bali diminta masif sosialisasi

Transmisi lokal naik, pemimpin desa di Bali diminta masif sosialisasi

Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi Bali Dewa Made Indra. (FOTO ANTARA/Ni Luh Rhisma)

Kalau di awal, kasus COVID-19 di Bali disumbangkan oleh "imported case" atau para pekerja migran yang pulang, tetapi sekarang proporsi jumlah transmisi lokal hampir berimpitan dengan kasus impor
Denpasar (ANTARA) - Sekretaris Daerah Provinsi Bali Dewa Made Indra meminta para pemimpin dari tingkat provinsi, kabupaten/kota hingga tingkat desa bahkan banjar (dusun) dapat menyosialisasikan kedisiplinan dalam penerapan protokol kesehatan pencegahan COVID-19 secara lebih masif kepada masyarakat di tengah tren meningkatnya kasus transmisi lokal.

"Kalau dicermati angka kasus positif COVID-19 ini pergerakannya cukup memrihatinkan. Kalau di awal, kasus COVID-19 di Bali disumbangkan oleh 'imported case' atau para pekerja migran yang pulang, tetapi sekarang proporsi jumlah transmisi lokal hampir berimpitan dengan kasus impor," kata Dewa Indra yang juga Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi Bali, di Denpasar, Jumat.

Dia mengemukakan, hingga Jumat (22/5), jumlah kasus positif COVID-19 di Provinsi Bali sebanyak 380 orang karena hari ini ada pertambahan enam kasus baru yakni dua orang "imported case" dan empat orang terinfeksi COVID-19 karena transmisi lokal.

Ia merrinci dari 380 kasus positif COVID-19 tersebut, delapan orang merupakan WNA dan 372 WNI. Dari 372 WNI tersebut jika dilihat proses darimana terinfeksinya yakni imported case sebanyak 186 orang, tertular dari daerah terjangkit di Indonesia ada 31 orang, dan kasus transmisi lokal sebanyak 155 orang.

"Pasien yang sudah sembuh dengan tambahan hari ini ada empat yang sembuh sehingga secara kumulatif ada 284 orang (74,74 persen). Yang meninggal tetap empat orang," katanya.

Untuk jumlah pasien yang masih dalam perawatan, kat dia, ada 92 orang yang dirawat di sejumlah RS rujukan dan tempat karantina yang dikelola Pemprov Bali.

Menurut dia setiap angka yang disumbangkan dari kasus transmisi lokal itu sebagai bentuk dari produk ketidaktahuan dari mereka yang sudah terinfeksi (orang tanpa gejala), kemudian penyebab lainnya ketidakdisiplinan masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan COVID-19.

"Jadi, dalam upaya mengendalikan transmisi lokal, dibutuhkan kepemimpinan yang kuat, mulai dari tingkat provinsi, kabupaten/kota, kecamatan, desa bahkan sampai banjar serta tokoh-tokoh agama dan adat untuk terus menyadarkan masyarakat dalam mematuhi protokol kesehatan pencegahan COVID-19," katanya.

Dengan kepemimpinan yang kuat dari berbagai tingkatan itu, kata dia, diharapkan kasus transmisi lokal COVID-19 bisa ditekan.

"Namun, jika masih naik, ini menjadi tantangan bagi kepemimpinan kita semua untuk mengerahkan energi dan sumber daya untuk semakin masif mengedukasi masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan," katanya.

Masyarakat di samping menggunakan masker ketika berada di luar rumah, juga sekaligus diminta harus membawa penyanitasi tangan (hand sanitizer)  yang dapat digunakan setelah memegang tempat tertentu maupun bidang tertentu, demikian Dewa Made Indra.

Baca juga: Didominasi transmisi lokal, kasus positif COVID-19 di Bali tambah 22

Baca juga: 105 pasien positif COVID-19 di Bali dalam perawatan, kata Gugus Tugas

Baca juga: Kasus transmisi lokal COVID-19 di Bali 17,33 persen, sebut Gugus Tugas

Pewarta: Ni Luh Rhismawati
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Anak terinfeksi COVID-19 NTB, tertinggi kedua nasional

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar