Petugas pemakaman di Jakarta Selatan kampanyekan patuhi PSBB

Petugas pemakaman di Jakarta Selatan kampanyekan patuhi PSBB

Petugas makan TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan menggunakan hazmat dan membawa peti mati untuk mengkampanyekan kepada masyarakat patuhi PSBB, Jumat (22/5/2020). ANTARA/HO-Kominfotik Jakarta Selatan/aa.

Petugas menampilkan visualisasi berpakaian hazmat dengan peti jenazah selama beberapa jam, berikut spanduk ajakan patuhi PSBB
Jakarta (ANTARA) - Petugas tempat pemakaman umum (TPU) di Jakarta Selatan mengingatkan warga akan bahayanya pandemi COVID-19 yang telah menyebabkan banyak korban meninggal dunia dengan mengkampanyekan agar mematuhi kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), Jumat.

Kampanye ini dilakukan dengan menampilkan visual petugas makam berpakaian hazmat lengkap dengan alat pelindung diri seperti masker, kaca mata, sarung tangan, helm dan sepatu boots sambil membawa peti jenazah berwarna putih.

Petugas membawa peti jenazah keliling makam dan berdiri di pinggir jalan depan TPU agar bisa dilihat jelas oleh masyarakat yang datang berziarah maupun yang melintas.

Dalam kampanye tersebut juga dipasang spanduk berisi pesan sosial ajakan untuk mencegah COVID-19 dengan mematuhi PSBB.

Kepala Suku Dinas Pertamanan dan Hutan Kota Administrasi Jakarta Selatan, Winarto mengatakan akhir-akhir ini masih ada warga yang berziarah ke TPU menjelang Idul Fitri.

Dengan menampilkan visualisasi tersebut diharapkan dapat jadi perhatian masyarakat sebagai pengingat akan bahayanya COVID-19 jika mengabaikan PSBB.

"Harapannya penerapan PSBB ini benar-benar diikuti masyarakat sehingga penyebaran COVID-29 di DKI Jakarta bisa terkendali secara baik," kata Winarto.

Kampanye ini dilakukan petugas makam di sejumlah TPU yang ada di wilayah Jakarta Selatan yakni TPU Tanah Kusir, TPU Jeruk Purut, TPU Menteng Pulo, dan TPU Kampung Kandang.

Petugas menampilkan visualisasi berpakaian hazmat dengan peti jenazah berwarna putih selamat beberapa jam, sedangkan spanduk ajakan patuhi PSBB dipasang setiap hari di depan TPU.

Isi pesan spanduk tersebut bertuliskan "Kalau tidak mau berakhir seperti ini (peti mati) mari kita : batasi ziarah makam, jaga jarak, gunakan masker dan cuci tangan".

Baca juga: Petugas lebihkan penggalian makam untuk jenazah pasien COVID-19

Baca juga: Petugas makam TPU Tanah Kusir diwajibkan tes kesehatan ulang

Baca juga: Enam petugas makam TPU Tanah Kusir dirumahkan


Agar bisa dilihat semua orang, kampanye dilakukan di pinggir jalan depan TPU supaya masyarakat yang ke TPU mengerti, bahkan masyarakat yang berada di sekitar TPU juga bisa melihat dan mengerti.

"Kami akan terus mengkampanyekan sampai Idul Fitri nanti," kata Winarto.
Petugas makan TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan menggunakan hazmat dan membawa peti mati untuk mengkampanyekan kepada masyarakat patuhi PSBB, Jumat (22/5/2020) (ANTARA/HO-Kominfotik Jakarta Selatan)

Winarto menambahkan, wabah pandemi COVID-19 telah menyebabkan banyak menimbulkan korban jiwa. Oleh karena itu, dengan visualisasi peti jenazah dapat menyadarkan masyarakat akan pentingnya melindungi diri supaya tidak terpapar virus yang belum ada obatnya.

"Masyarakat yang melihat membaca spanduk terus melihat petinya ingat paling tidak wabah ini korbannya sudah banyak, kita yang masih sehat harus hati-hati, dengan cuci tangan, jaga jarak, seperti itu harapan kita," kata Winarto.

Sementara itu, pantauan ANTARA di TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan sejumlah warga tampak melakukan ziarah kubur, terutama di blok khusus Muslim.

Mereka ada yang datang seorang diri, berdua bahkan bersama satu keluarga. Melakukan doa di depan makam, yang sudah menjadi tradisi sebelum Ramadhan maupun lebaran.

Winarto menambahkan, hingga kini ziarah makan di TPU masih dibatasi sampai ada kebijakan dari Pemprov DKI Jakarta untuk membuka layanan pemakaman.

"Kami menunggu arahan Dinas, kapan TPU akan dibuka. Karena saat ini masih dilakukan PSBB tahap III sampai 4 Juni," kata Winarto.

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemkot Bandung pindahkan 37 makam Cikutra yang tergerus longsor

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar