22 petugas RSUD Lagaligo Luwu Timur terpapar COVID-19

22 petugas RSUD Lagaligo Luwu Timur terpapar COVID-19

Ilustrasi. Tim medis RSKD Dadi Makassar yang siap menangani pasien COVID-19 dengan komorbid kejiwaan. ANTARA Foto/HO-Humas RSKD Dadi

Makassar (ANTARA) - Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Selatan merilis penambahan kasus positif COVID-19 di Kabupaten Luwu Timur per Jumat (22/05) mencapai 44 orang dan 22 orang di antaranya merupakan petugas Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Lagaligo.

"Dari jumlah 44 positif COVID-19 di Luwu Timur, 22 orang petugas RS Lagaligo, mulai dari satpam, petugas ICU dan perawat di rawat inap. Tidak ada dokter pada pasien ini," ungkap Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sulsel, dr Ichsan Mustari di Makassar, Sabtu.

Ia menyampaikan kebanyakan dari mereka telah melakukan isolasi di rumah karena menjadi kategori pasien OTG (orang tanpa gejala), sehingga mereka juga dipersiapkan untuk mengikuti Rekreasi Duta COVID-19 di Makassar.

Baca juga: Pasien positif COVID-19 di Biak Numfor bertambah jadi 33 orang

"Kita sudah koordinasi dengan Pemerintah Lutim agar mereka ini (OTG) disiapkan untuk dimasukkan ke Makassar. Kita harapkan mereka cepat pulih," ujarnya.

Ichsan yang juga sebagai Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Sulsel mengemukakan bahwa delapan di antara 44 orang penambahan kasus COVID-19 di Luwu Timur merupakan karyawan dari PT Vale.

 Ichsan menyampaikan ia telah menekankan kepada Dinas Kesehatan setempat untuk lebih ketat menerapkan Protokol Kesehatan. Apalagi terdapat bandara di Luwu Timur.

"Saya sudah sampaikan ke Dinkes setempat bahwa protokol kesehatan penting apalagi ada bandara, penguatan harus dilakukan begitu pula dengan pemantauan. Tetapi memang yg positif ini mereka terlokalisir artinya tidak menyebar, upaya kita memang melokalisir mereka," urainya.

Baca juga: RSUD Belitung umumkan penambahan tiga kasus baru positif COVID-19

Pada Jumat kemarin, Dinkes Sulsel mencatat penambahan pasien di Sulsel mencapai 72 orang dan pasien sembuh 19 orang.

Selain 44 orang positif di Kabupaten Luwu Timur, penambahan di kabupaten/kota lainnya yakni 21 orang dari Kota Makassar, Kabupaten Enrekang dua orang dan masing-masing satu orang di Kabupaten Gowa, Maros, Belopa, Kota Parepare serta satu orang asal Sulawesi Tengah.

Selain itu, dr Ichsan juga membenarkan adanya 16 petugas kesehatan di RSUP Wahidin Sudirohusodo yang terpapar corona.

"Betul 16 di Wahidin, mereka isolasi rumah karena mereka tidak punya penyakit komorbit dan segera akan diikutkan karantina di hotel," ujarnya.

Baca juga: Dua pasien positif COVID-19 di Lampung sembuh
Baca juga: Kasus konfirmasi positif COVID-19 di Jakarta bertambah 127 orang
Baca juga: Seorang WNI dari Singapura positif COVID-19

Pewarta: Nur Suhra Wardyah
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Garuda di Lautku, siap jadi laboratorium dunia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar