Normal baru diharapkan dalam ranah pencegahan COVID-19

Normal baru diharapkan dalam ranah pencegahan COVID-19

Ketua Komisi V DPRD NTT, Yunus Takandewa. (ANTARA/Bernadus Tokan)

Kupang (ANTARA) - Ketua Komisi V DPRD Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) Yunus Takandewa mengatakan pemberlakukan normal baru dengan membuka layanan pembangunan dan pemerintahan diharapkan tetap dalam ranah prosedur tetap (protap) pencegahan Virus Corona jenis baru (COVID-19).

"Di semua instansi pemerintah dan swasta agar menaati semua aturan kesehatan agar tidak menimbulkan klaster baru," kata Yunus Takandewa kepada ANTARA di Kupang, Kamis.

Baca juga: Destinasi wisata di NTT dibuka untuk wisatawan mulai 15 Juni

Dia mengemukakan hal itu berkaitan dengan rencana pemberlakuan normal baru di NTT mulai 15 Juni 2020.

Takandewa menambahkan penerapan normal baru juga mesti dipahami sebagai jembatan penyeberangan yang mengharuskan adaptasi pandemi dengan protap pencegahan COVID-19 sebagai keniscayaan.

"Semua mesti menjadikan aturan kesehatan sebagai cara hidup, kebutuhan mendesak yang diterapkan," katanya.

Baca juga: Gubernur NTT minta pos pengamanan COVID-19 segera dibongkar

Menurut dia, semua sektor wajib menerapkan kebiasaan baru ini sebagai tuntutan hidup, tidak saja menunggu anjuran pemerintah.

"Semua harus memiliki kesadaran dan dedikasi bahwa era baru ini mewajibkan disiplin cermat terhadap perilaku hidup sehat adalah nafas hidup", kata anggota DPRD NTT dari Fraksi PDI Perjuangan ini menambahkan.

Baca juga: Gubernur NTT tegaskan semua perbatasan antardaerah dibuka

Pewarta: Bernadus Tokan
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Waspadai klaster perkantoran di masa Adaptasi Kebiasaan Baru

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar