Kota Bogor dimungkinkan buat kebijakan diskresi pada PSBB transisi

Kota Bogor dimungkinkan buat kebijakan diskresi pada PSBB transisi

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto (ANTARA/HO/Pemkot Bogor)

Bogor (ANTARA) - Kota Bogor saat ini dinilai sebagai daerah kuning penyebaran COVID-19 sehingga dimungkinkan membuat kebijakan diskresi pada penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi, yakni membolehkan 60 persen bidang ekonomi beroperasi.

Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto melalui pernyataan tertulisnya, di Kota Bogor, Kamis, menjElaskan hasil rapat koordinasi dengan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Bogor terkait penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi.

Menurut Bima Arya, langkah Kota Bogor menerapkan PSBB transisi, berpedoman pada tiga unsur, yakni Gugus Tugas Nasional Penanganan Covid-19 yang dipimpin oleh Doni Monardo, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Baca juga: Kota Bogor siap memasuki fase normal baru
Baca juga: Pemkot Bogor perketat protokol kesehatan terkait perpanjangan PSBB
Baca juga: Pemkot Bogor ikuti PSBB Jabar sampai 29 Mei


Bima Arya menjelaskan, Kota Bogor berpedoman kepada Jawa Barat karena secara administratif berkoordinasi dengan Jawa Barat. Kota Bogor juga berpedoman dengan DKI Jakarta karena secara teritorial sangat dekat dan saling terkoneksi.

"Komunikasi dengan tiga unsur ini nadanya sama. Memberikan ruang kepada pemerintah kota untuk melakukan kebijakan yang sifatnya diskresi terkait dengan perkembangan melandainya Kota Bogor atau masuk kategori kuning," katanya.

Menurut Bima, dalam rapat koordinasi, ketika dirinya meminta arahan dari Kepala Gugus Tugas Nasional, Doni Monardo, beliau memberikan arahan bahwa Kota Bogor dimungkinKan membuat kebijakan diskresi terkait dengan diizinkannya 60 persen bidang ekonomi beroperasi di zona kuning.

"Hal itu juga disampaikan oleh Gubernur. Jadi, dari konteks itu kemudian kami menyusun untuk melakukan draft Peraturan Wali Kota untuk memberlakukannya kepada pasar dan toko non-pangan untuk memberdayakan ekonomi warga," katanya.

Pemerintah Kota Bogor menerapkan PSBB transisi selama sembilan hari, pada 27 Mei hingga 4 Juni 2020.

Baca juga: Pemkot Bogor tindak 1.502 pelanggar selama PSBB
Baca juga: Bima Arya pimpin penertiban PKL

Pewarta: Riza Harahap
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar