COVID-19 sebabkan harga produk perikanan anjlok 50 persen

COVID-19 sebabkan harga produk perikanan anjlok 50 persen

Aktivitas pengolahan produk perikanan. (Humas Ditjen PDSPKP-KKP)

Ini masalah besar bagi nelayan karena harganya anjlok sampai 50 persen
Jakarta (ANTARA) - Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi menyebut pandemi COVID-19 telah menyebabkan harga produk perikanan anjlok hingga 50 persen di sejumlah pelabuhan perikanan nasional.

"Ini masalah besar bagi nelayan karena harganya anjlok sampai 50 persen," kata Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Maritim Kemenko Kemaritiman dan Investasi Safri Burhanuddin dalam webinar tentang ekonomi biru di Jakarta, Kamis.

Karena harga ikan yang anjlok, maka pendapatan nelayan yang bisa mencapai Rp3 juta hingga Rp5 juta sekali melaut juga anjlok menjadi hanya Rp1 juta hingga Rp1,5 juta saja.

Harga ikan yang turun itu, lanjut Safri, juga disebabkan karena kebijakan PSBB yang berdampak langsung ke usaha restoran. Padahal sektor tersebut menjadi salah satu tujuan pasokan perikanan.

Dengan kondisi tersebut, produksi perikanan pun mau tidak mau mengalami penurunan, khususnya dari periode Maret ke Juni 2020.

Berdasarkan data Direktorat Jenderal Perikanan Tangkap Kementerian Kelautan dan Perikanan, terjadi tren penurunan hasil perikanan tangkap pada Maret hingga Juni 2020 sebesar 8,10 persen. Hal itu, justru berbanding terbalik dengan kondisi di periode yang sama pada 2018 dan 2019 yang meningkat.

Demikian pula harga produk perikanan tangkap mengalami penurunan 8 persen dari Rp1,35 triliun pada Maret 2020 menjadi Rp1,25 triliun pada Juni 2020.

Safri menuturkan, dari sisi ekspor, pandemi juga menyebabkan penurunan ekspor termasuk untuk komoditas kepiting, udang dan lobster. Pasalnya, masalah terbatasnya transportasi hingga matinya sektor pariwisata membuat ekspor terhambat dan tidak terserap.

"Maka kami juga berupaya untuk melakukan penyeimbangan dengan meningkatkan kebutuhan atau serapan dalam negeri," katanya.

Baca juga: KKP genjot produksi udang nasional di tengah COVID-19

Baca juga: Menteri: Pembudidaya perlu produksi pangan rakyat di tengah COVID-19

Baca juga: KKP produksi sekitar 7 juta ton bibit ikan/tahun

 

Pewarta: Ade irma Junida
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Curah hujan pengaruhi produksi perikanan di Magelang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar