Microsoft PHK puluhan jurnalis, kemudian tugasnya diambil alih AI

Microsoft PHK puluhan jurnalis, kemudian tugasnya diambil alih AI

Logo - Microsioft. ANTARA/HO-microsoft.com/pri.

Jakarta (ANTARA) - Microsoft memberhentikan puluhan jurnalis dan pekerja editorial di Microsoft News dan organisasi MSN, ketika raksasa teknologi ini akan mengandalkan kecerdasan buatan (AI) untuk membuat konten dan berita.

PHK adalah bagian dari dorongan yang lebih besar oleh Microsoft untuk mengandalkan kecerdasan buatan untuk mengambil berita dan konten yang disajikan di MSN.com, di dalam browser Microsoft's Edge, dan di berbagai aplikasi Microsoft News, The Verge melaporkan, dikutip Minggu.

Banyak pekerja yang terpengaruh adalah dari divisi Microsoft SANE (pencarian, iklan, Berita, Edge) dan dikontrak sebagai editor manusia untuk membantu memilih cerita.

"Seperti semua perusahaan, kami mengevaluasi bisnis kami secara teratur," kata juru bicara Microsoft dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Ingin saingi PlayStation, XBox rilis cuplikan "Assassin's Creed"

Baca juga: Meet, Teams, WebEx kumpulkan lebih banyak data pengguna?


“Ini dapat menghasilkan peningkatan investasi di beberapa tempat dan, dari waktu ke waktu, penempatan kembali di tempat lain. Keputusan ini bukan hasil dari pandemi saat ini."

Microsoft menegaskan bahwa PHK ini tidak terkait langsung dengan pandemi coronavirus yang sedang berlangsung, bisnis media di seluruh dunia telah terpukul oleh pendapatan iklan yang merosot di TV, surat kabar, online, dan banyak lagi.

Business Insider pertama kali melaporkan PHK pada hari Jumat, dan mengatakan bahwa sekitar 50 pekerja terpengaruh di AS.

Pengurangan pekerja Microsoft News juga mempengaruhi tim internasional, dan The Guardian melaporkan bahwa sekitar 27 orang diberhentikan dari pekerjaannya di Inggris setelah Microsoft memutuskan untuk berhenti mempekerjakan manusia untuk membuat artikel di laman-laman mereka.

Baca juga: Penggunaan Microsoft Teams melonjak 70 persen

Baca juga: Microsoft tunda akhir dukungan versi Windows 10 lama karena corona

Baca juga: Office jadi Microsoft 365, begini cara dapat gratis

Pewarta: Suryanto
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden berencana buat regulasi terkait data center

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar