Satu pekan setelah lebaran, Jalur Puncak-Cianjur sepi

Satu pekan setelah lebaran, Jalur Puncak-Cianjur sepi

Menjelang sore jalur Puncak-Cianjur, Jawa Barat, terlihat sepi karena diperketatnya pemeriksaan di sejumlah titik di sepanjang jalur tersebut, hal serupa juga terliat di jalur utama perbatasan Cianjur-Bandung Barat, Cianjur-Sukabumi dan Jalur Cianjur-Jonggol, Senin (1/6) (Ahmad Fikri)

Cianjur (ANTARA) - Satu pekan setelah hari raya, volume kendaraan yang melintas di Jalur Puncak-Cianjur, Jawa Barat, terlihat sepi, diduga akibat ketatnya pemeriksaan di perbatasan yang diberlakukan bagi kendaraan dari luar kota atau menuju Cianjur seperti yang terlihat di kawasan Puncak Pass.

Hingga sore menjelang, tidak terlihat kepadatan arus atau meningkatnya volume kendaraan dari arah Bogor atau sebaliknya dari arah Cianjur menuju luar kota. Menurunnya volume kendaraan diduga karena penyekatan yang lebih diperketat pada sejumlah titik di wilayah Cianjur.

Perwira Piket Pos Pam Puncak Pass, AKP Irwan Alexander pada wartawan Minggu, mengatakan gencarnya sosialiasi dan banyaknya titik penyekatan yang dilakukan Polres Cianjur, sebagai upaya mencegah tingginya angka pemudik yang melintas untuk kembali ke Jakarta dan daerah zona merah lainnya, membuat volume kendaraan menurun.

"Sejak dua hari terahir, volume kendaraan yang melintas di Jalur Puncak-Cianjur, terus menurun karena penyekatan yang begitu ketat, untuk menjaring kendaraan pemudik yang akan kembali ke perantauan terutama ke Jakarta," katanya.

Sejak satu pekan terakhir, pihaknya telah memulangkan lebih dari 700 kendaraan roda empat dan roda dua dengan tujuan Cianjur atau sebaliknya dengan tujuan Jakarta karena tidak mengantongi Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) atau surat keterangan bebas Corona.

Ia menjelaskan, hingga saat ini, pihaknya terus mengimbau dan terpaksa mengembalikan pengendara ke daerah asal dengan tujuan Cianjur atau sebaliknya menuju perantauan di Jabodetabek karena pembatasan yang diterapkan pemerintah pusat masih berlaku.

"Mereka yang diizinkan melintas adalah pengendara yang mengantongi SIKM atau surat keterangan sehat dan bebas Corona. Kami mengembalikan mereka dengan pengertian yang dapat dipahami pengendara karena sifatnya sementara dan tetap diam di rumah atau kampung halaman sampai situasi kembali normal," katanya.

Semetara hal yang sama juga terlihat di perbatasan Bandung Barat-Cianjur, Jalur Cianjur-Jonggol dan perbatasan Cianjur-Sukabumi, volume kendaraan telihat normal bahkan tergolong sepi sejak pagi hingga sore menjelang, tidak terlihat antrian kendaraan di sepanjang jalur tersebut.

Pewarta: Ahmad Fikri
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Cianjur, pelanggaran pelaksanaan pemilu tertinggi di Jabar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar