Redam kerusuhan, Departemen Kehakiman AS kerahkan agen kepolisian

Redam kerusuhan, Departemen Kehakiman AS kerahkan agen kepolisian

Poster terpasang saat acara mengenang mendiang George Floyd di lokasi di mana dia dibawa ke tahanan polisi dan kemudian meninggal dunia di Minneapolis, Minnesota, Amerika Serikat, Senin (1/6/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Leah Millis/wsj.

Saya benci melihat kota saya seperti ini, tetapi pada akhirnya kami membutuhkan keadilan
Washington (ANTARA) - Departemen Kehakiman AS menerapkan unsur penegakan hukum untuk memaksimalkan kehadiran keamanan federal di Washington untuk meredam protes yang berakhir rusuh, ujar juru bicara departemen.

"Hari ini, Presiden Trump menginstruksikan Jaksa Agung Barr untuk memimpin upaya penegakan hukum federal untuk membantu pemulihan ketertiban di Distrik Columbia," kata juru bicara Kerri Kupec dalam sebuah pernyataan.

Agen yang dikerahkan adalah FBI; Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api dan Bahan Peledak; Administrasi Penegakan Narkoba; Marshals AS (dinas penegakan hukum dalam Departemen Kehakiman).; dan Biro Penjara, kata Kupec.

Baca juga: Permintaan Adele kepada penggemar yang ikut aksi Floyd
Baca juga: Mayweather dilaporkan akan hadiri upacara pemakaman Floyd


Sebelumnya, sebanyak 40 kota di Amerika Serikat termasuk ibu kota Washington, DC, telah memberlakukan jam malam sebagai tanggapan atas protes keras di seluruh penjuru negeri sepanjang pekan ini, menurut laporan CNN.

Selain itu, pada Minggu pagi, sekitar 5.000 anggota Garda Nasional telah diaktifkan di 15 negara bagian dan Washington, DC, dengan 2.000 lainnya disiapkan untuk diaktifkan jika diperlukan.

Di antara sejumlah kota yang memberlakukan jam malam adalah San Francisco, Denver, Miami, Atlanta, Minneapolis, Detroit, Kansas City, dan Dallas.

Sementara itu Reuters melaporkan bahwa penjarahan terjadi pada Minggu di California Selatan, sebuah truk tanker melaju ke arah demonstran di Minneapolis dan bentrokan terjadi antara demonstran dengan polisi di Boston dan Washington, D.C saat Amerika Serikat berjuang untuk mengendalikan protes kacau tentang ras dan prilaku polisi.

Pasukan Garda Nasional dikerahkan di 15 negara bagian dan Washington, D.C. saat kota-kota besar mencoba bertahan setelah lima malam aksi kekerasan dan perusakan yang dimulai dengan protes damai atas kematian seorang pria kulit hitam, George Floyd, saat dalam tahanan polisi.

"Saya benci melihat kota saya seperti ini, tetapi pada akhirnya kami membutuhkan keadilan," kata Jahvon Craven yang berusia 18 tahun ketika ia menyaksikan para pengunjuk rasa di Interstate 35 di pusat Kota Minneapolis beberapa saat sebelum pukul 8 malam, ketika jam malam mulai berlaku di kota itu.

Sumber : Reuters

Baca juga: Pria bertato peta Indonesia dalam unjuk rasa AS minta maaf
Baca juga: Autopsi independen membuktikan George Floyd tewas karena cekikan

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Yang dilakukan Maudy Ayunda saat isolasi diri di AS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar