Pelayanan SIM dibatasi jadi separuh dari kemampuan produksi

Pelayanan SIM dibatasi jadi separuh dari kemampuan produksi

Pemohon mengantre pelayanan Surat Izin Mengemudi (SIM) di Kantor Satlantas Polrestro Jakarta Timur, Jalan DI Panjaitan, Selasa (2/6/2020). (ANTARA/Andi Firdaus).

Jakarta (ANTARA) - Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya membatasi pelayanan perpanjangan Surat Izin Mengemudi (SIM) menjadi separuh dari kemampuan produksi harian di seluruh kantor layanan.

"Setiap satuan pelayanan kita berlakukan kuota harian disesuaikan dengan kapasitas ruang tunggu dan produksi," kata Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo di Jakarta, Rabu.

Pernyataan itu disampaikan Sambodo saat meninjau pelayanan perpanjangan SIM di Kantor Satlantas Polrestro Jakarta Timur di Jalan DI Panjaitan.

"Kalau kemampuan produksi SIM-nya hanya 300 lembar, kita siapkan 150 SIM, supaya ada jaga jarak selama pemohon berada di ruangan pelayanan," katanya.

Baca juga: Masa berlaku SIM habis tidak akan kena tilang
Baca juga: SIM Keliling beroperasi di Masjid At-Tin Jakarta Timur


Pada sejumlah kantor pelayanan yang ramai pemohon, kata Sambodo, akan diupayakan bantuan berupa armada SIM keliling.

"Misalnya di Jaktim, kita aktifkan SIM keliling ada dua unit, saat ini di Masjid Agung At Tin di TMII untuk memecah pemohon yang sedang melakukan perpanjangan SIM," katanya.

Sambodo juga mengingatkan kepada seluruh petugas layanan untuk konsisten pada penerapan protokol kesehatan untuk mencegah penularan COVID-19. "Kalau antrean penuh dan kuota habis, tidak perlu paksakan perpanjang SIM," katanya.

Penerapan protokol kesehatan di Kantor Satlantas Polrestro Jaktim berupa penyediaan bilik disinfektan, pengecekan suhu tubuh, fasilitas cuci tangan hingga jarak antrean.

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

95 travel gelap diamankan polisi dalam 4 jam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar