Tinju

Michael Muskita masih incar spot Olimpiade Tokyo

Michael Muskita masih incar spot Olimpiade Tokyo

Petinju Michael Muskita berlatih mandiri di tempat tinggalnya di Sumur Batu, Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (5/6/2020). Petinju kelas 75 kilogram asal Ambon tersebut harus berlatih secara mandiri saat masa pandemi COVID-19 untuk mempersiapkan diri mengikuti Kejuaraan Dunia Tinju di Prancis sekaligus sebagai ajang kualifikasi Olimpiade Tokyo. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra. (ANTARA/ADITYA PRADANA PUTRA)

Saya masih incar tempat ke Olimpiade dari Kejuaraan Dunia di Paris
Jakarta (ANTARA) - Petinju amatir Michael Muskita mengatakan dirinya masih mengincar spot Olimpiade Tokyo, meski pada langkahnya di ajang kualifikasi zona Asia/Oseania belum berbuah tiket.

"Saya masih incar tempat ke Olimpiade dari Kejuaraan Dunia di Paris. Seandainya tidak ada pandemi, saya sudah bertanding di sana," kata Michael saat ditemui di sela-sela latihan mandiri di Bogor, Jawa Barat, Jumat.

Kejuaraan Dunia di Paris tersebut awalnya direncanakan berlangsung pada 13 sampai 23 Mei, namun ajang tersebut harus ditangguhkan karena pandemi COVID-19.

Baca juga: Kualifikasi tinju Olimpiade ditangguhkan karena pandemi virus corona

Michael sebelumnya sempat berpeluang mengamankan tiket ke Olimpiade saat bertanding di kualifikasi zona Asia/Oseania Maret silam. Sayang, langkahnya terhenti di delapan besar akibat kekalahan dari Ashish Kumar asal India.

Petinju kelahiran 2001 itu menyimpan asa besar untuk dapat tampil di Olimpiade, sehingga seandainya tahun ini gagal menembus pesta olahraga dunia itu, ia masih akan terus mencoba pada tahun-tahun mendatang.

"Makanya saat ini saya belum tertarik pindah ke tinju profesional, karena masih bertekad membawa nama Indonesia di Olimpiade," ujar sosok yang mengidolai petinju AS Floyd Mayweather tersebut.

Baca juga: Perbakin, PB TI dan PB Pertina teken MoU Pelatnas 2020

Selama pandemi COVID-19, praktis petinju kelas 75 kilogram itu berlatih mandiri. Hal itu bertepatan juga dengan keberhasilan Michael menyelesaikan pendidikan tahap Sekolah Menengah Atasnya di Bogor.

Oleh karena itu, kini hari-hari Michael hanya diisi dengan berlatih mandiri dan beristirahat.

"Pelatnas belum mulai, jadi saat ini rutin latihan mandiri pagi dan sore saja. Tapi ya tetap kirim laporan harian ke pelatih," ujar petinju yang sejak kecil telah pindah ke Bogor itu.

Baca juga: Tidak ada wasit tinju Olimpiade 2016 yang diikutsertakan pada 2020

Baca juga: IOC rekomendasikan tinju Olimpiade Tokyo 2020 tidak di bawah AIBA

Pewarta: A Rauf Andar Adipati
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tinju Putra Indonesia persembahkan medali perunggu

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar