Anti Hoax

Cek fakta: Benarkah Ketetapan MPRS tahun 1966 akan dihapus?

Cek fakta: Benarkah Ketetapan MPRS tahun 1966 akan dihapus?

Pancasila sebagai dasar negara Republik Indonesia.(dokumen Kominfo)

Jakarta (ANTARA/JACX) - Sebuah informasi berisi rencana pemerintah menghapuskan Ketetapan MPRS tahun 1966 tentang Larangan Ajaran Komunisme muncul di media sosial Facebook.

Sebuah akun di Facebook, pada Jumat (29/5), mengunggah narasi, "BELAKANGAN INI BEREDAR SUHARTO DI TUDUH PKI OLEH PKI. PERTANYAANNYA ADALAH?? MENGAPA REZIM JOKOWI MENGHAPUS TAP MPR NO 66..??"

Selain itu, terdapat pula narasi lain yang diunggah sang pemilik akun Facebook yaitu, "Cebong bilang jendral Soeharto pki...tapi anehnya rejim cebong mnghapus TAP MPR  tentang pelarangan ideologi komunis pki...pertanyaannya yg pki siapa...otakmu perlu diservice bong..."

Namun, apakah benar pemerintah menghapus Ketetapan MPRS tahun 1966?
 
Tangkapan layar hoaks tentang penghapusan Tap MPRS/1966 di Facebook (Facebook)


Penjelasan:

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Mahfud MD, dalam unggahan di akun Twitternya, pada 31 Mei 2020, menjelaskan secara konstitusional tidak ada MPR atau lembaga lain yang dapat mencabut TAP MPRS nomor 25 tahun 1966. 

Ketetapan MPRS nomor 25 tahun 1966 berisi tentang Pembubaran Partai Komunis Indonesia, Pernyataan Sebagai Organisasi Terlarang Di Seluruh Wilayah Negara Republik Indonesia Bagi Partai Komunis Indonesia dan Larangan Setiap Kegiatan Untuk Menyebarkan Atau Mengembangkan Faham Atau Ajaran Komunis/Marxisme-Leninisme.

Mahfud menjelaskan MPR periode saat ini bahkan tidak memiliki wewenang untuk mencabut Ketetapan MPR yang dibuat pada 2003 dan sebelumnya. 

Dia pun mengatakan RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP) bukan untuk membuka pintu bagi komunisme, melainkan justru untuk menguatkan Pancasila sebagai ideologi negara.

"Masyarakat bisa berpartisipasi ikut mengkritisi isi RUU tersebut agar bisa menguatkan Pancasila sebagai dasar ideologi negara," demikian unggahan Mahfud.

Selain Menko Polhukam, Ketua MPR Bambang Soesatyo menyebut RUU Haluan Ideologi Pancasila tidak memberikan ruang bagi ajaran komunis mampu hidup kembali di Indonesia.
 
Tangkapan layar di Twitter (Twitter)


Rating: Ketetapan MPRS nomor 25 tahun 1966 akan dihapus oleh pemerintah
Kalim : Salah/Disinformasi

Baca juga: MPR: Muatan RUU HIP harus diperbaiki secara hati-hati

Baca juga: MPR: RUU HIP perkuat Pancasila sebagai ideologi bangsa

Pewarta: Tim JACX
Editor: Imam Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Mahfud MD: penanganan COVID-19 lebih penting daripada RUU HIP

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar