Kapolda Papua akui anggota Polri meninggal akibat COVID-19

Kapolda Papua akui anggota Polri meninggal akibat COVID-19

Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw. (ANTARA/Evarukdijati)

Jayapura (ANTARA) - Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw mengakui ada anggota Polri meninggal akibat COVID-19.

Dari laporan yang diterima almarhum meninggal selain terjangkit COVID-19 juga karena terkena malaria.

Sebelum meninggal dan dinyatakan positif almarhum sempat dirawat karena malaria, kata Irjen Pol Waterpauw kepada ANTARA di Jayapura, Sabtu.

Kapolda Papua mengakui pihaknya melalui Biddokkes sudah melakukan pemeriksaan rapid test kepada anggota dan hasilnya ada yang reaktif sehingga harus dilakukan pemeriksaan PCR.

Baca juga: Jubir Satgas: Satu anggota Polri meninggal akibat positif COVID-19

Baca juga: Ada tambahan 52, positif COVID-19 di Papua naik jadi 929 kasus


Pemeriksaan tes cepat akan terus dilakukan mengingat anggota saat ini terus bertugas di tengah pandemi COVID-19 sehingga rentan terkena virus tersebut, namun untuk memutus mata rantai virus tersebut diharapkan seluruh anggota Polri dan ASN di lingkungan Polda Papua selalu menerapkan protokol kesehatan, kata Irjen Pol Waterpauw.

Kabid Dokkes Polda Papua Kombes drg. Agustinus secara terpisah mengaku saat ini tercatat 1.484 personil yang dites cepat dan hasilnya 89 orang dinyatakan reaktif.

Dari 89 orang kemudian dilanjutkan pemeriksaan PCR, ternyata 19 orang positif, kata drg. Agustinus seraya menambahkan 15 orang saat ini dirawat dan diisolasi.

Pemeriksaan tes cepat kepada personil Polri di jajaran Polda Papua akan terus dilakukan guna memutus mata rantai penyebaran karena bila ditemukan reaktif akan di PCR.

Bila hasilnya positif akan diisolasi dan dirawat di rumah sakit atau tempat yang sudah disediakan untuk pasien positif COVID-19, kata Kombes drg Agustinus.*

Baca juga: Penerapan relaksasi usai PSDD di zona merah Papua terus dipantau

Baca juga: Sosialisasi penerapan protokol kesehatan di Papua ditingkatkan

Pewarta: Evarukdijati
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polisi kreatif, manfaatkan bahan terbuang jadi tempat cuci tangan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar