Relawan Indonesia Bersatu gelar tes cepat diikuti ribuan santri Gontor

Relawan Indonesia Bersatu gelar tes cepat diikuti ribuan santri Gontor

Ketua Umum Relawan Indonesia Bersatu Lawan COVID-19 Sandiaga Uno (kanan) saat meninjau tes cepat yang diikuti 1.400 santri, calon santri, orang tua santri, dan mahasiswa Pondok Pesantren Modern Gontor di Stadion Candrabraga, Bekasi, Jawa Barat, Minggu (7/6/2020). ANTARA/HO-Relawan Indonesia Bersatu Lawan COVID-19/aa.

Jakarta (ANTARA) - Relawan Indonesia Bersatu Lawan COVID-19 menggelar tes cepat (rapid test) yang diikuti ribuan santriwan dan santriwati serta mahasiswa Pondok Pesantren Modern Gontor yang berdomisili di Kota Bekasi dalam upaya memutus mata rantai penularan wabah virus corona.

Kegiatan yang berlangsung di Stadion Candrabraga, Bekasi, Minggu, dihadiri sekitar 1.400 santri dan calon santri, mahasiswa, serta para orang tua santri sebagai bagian dari persiapan mereka sebelum kembali ke pondok pesantren di Ponorogo, Jawa Timur itu.

"Jadi, ini dalam proses kembali ke Jawa Timur mereka menjalani rapid test ini sebagai bagian dari protokol COVID-19. Saya berharap kita bangkit pada saat sulit menang melawan COVID-19," ujar Ketua Umum Relawan Indonesia Bersatu Lawan COVID-19 Sandiaga Salahuddin Uno dalam keterangan tertulis, Minggu.

Baca juga: Pemerintah rekrut relawan secara masif untuk dorong pelacakan COVID-19

Tes cepat ini digelar guna menekan jumlah penderita COVID-19 di kalangan santri. Selain itu, juga sebagai upaya mengomunikasikan tentang pentingnya melakukan tes cepat secara rutin di tengah era kenormalan baru.

Sandi mengimbau seluruh anggota masyarakat jangan khawatir untuk melakukan tes karena melakukan tes ini akan menjadi bagian keseharian warga.

"Mau berpergian dites, mau masuk ke dalam pabrik, misalnya rutin dites, berpergian menggunakan transportasi pesawat terbang, kapal laut juga harus melakukan tes nantinya," kata mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta itu.

Berdasarkan hasil dari kegiatan tes cepat tersebut, diketahui bahwa setidaknya terdapat lima orang yang reaktif COVID-19.

Terhadap para peserta yang dinyatakan reaktif tersebut, kata dia, akan dilakukan penanganan lanjutan berupa tes berbasis polymerase chain reaction (PCR).

"Kami akan pastikan bukan hanya di tes, melainkan kami bantu untuk tracing. Jadi, penanganannya tidak perlu khawatir, ada observasi lanjutannya. Seandainya positif berdasarkan PCR, nanti akan dirujuk langsung sesuai dengan protokol yang sudah ditetapkan di Kota bekasi," ujar Sandi.

Baca juga: "Rapid test" COVID-19 Terminal Kampung Rambutan sasar sopir angkutan

Dalam kesempatan itu, Sandi juga mengapresiasi seluruh aparatur pemerintahan Kota Bekasi serta jajaran TNI/Polri dan BIN yang turut membantu dalam penyelenggaraan kegiatan tersebut.

"Saya mengucapkan terima kasih kepada pemerintah kota Bekasi juga aparat profesi TNI, Polri, dan BIN kita melaksanakan rapid test dan physical distancing di Kota Bekasi untuk 1.000 orang, khususnya anggota masyarakat dari siswa/siswi, santriwan/santriwati, dan Universitas Gontor," katanya.

Sementara itu, Ketua Ikatan Pondok Pesantren Modern (IPPM) Gontor Cabang Bekasi Irfan Sidik menilai tes cepat ini sebagai bentuk kepedulian pimpinan pondok pesantren kepada para santri yang akan kembali ke tempat mereka menimba ilmu.

"Ini merupakan salah satu upaya dari Pondok Modern Gontor untuk memastikan bahwa anak-anak santri yang balik ke pondok itu semuanya dalam kondisi keadaan sehat. Bahkan, tidak hanya di kampung halamannya mereka diperintahkan untuk tes, tetapi juga nanti ketika sudah sampai di pondok juga akan dilakukan tes screening ulang," katanya.

Pewarta: Fathur Rochman
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Aa Gym: masyarakat jangan mudik!

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar