Korut: AS tak punya kedudukan untuk komentari masalah antar-Korea

Korut: AS tak punya kedudukan untuk  komentari masalah antar-Korea

Presiden Amerika Serikat Donald Trump, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in sesaat setelah pertemuan di zona demiliterisasi yang memisahkan dua Korea, di Panmunjom, Korea Selatan, Minggu (30/6/2019). ANTARA/REUTERS/Kevin Lamarque/aa. (REUTERS/KEVIN LAMARQUE)

Saya muak dengan sikap mendua AS yang ingin sekali menghentikan hubungan antar-Korea begitu hubungan tersebut menunjukkan kemajuan, tetapi berlagak ketika hubungan tersebut memburuk
Seoul (ANTARA) - Korea Utara pada Kamis menyebutkan bahwa Amerika Serikat tidak memiliki posisi  untuk mengomentari masalah antar-Korea dan mengatakan Washington sebaiknya tetap diam jika pihaknya menginginkan sebuah pilpres berjalan mulus, menurut Kantor Berita KCNA.

Pernyataan itu muncul setelah Departemen Luar Negeri AS mengaku kecewa pada Korea Utara lantaran menghentikan jalur komunikasi dengan Korea Selatan pada Selasa.

"Saya muak dengan sikap mendua  AS yang ingin sekali menghentikan hubungan antar-Korea begitu hubungan tersebut menunjukkan kemajuan, tetapi berlagak ketika hubungan tersebut memburuk," kata Kwon Jong Gun, dirjen urusan AS di Kementerian Luar Negeri Korea Utara melalui pernyataan.

Baca juga: Korut peringatkan AS permusuhan bisa mengarah jadi baku tembak
Baca juga: Korut minta AS, Korsel beri solusi baru akhiri konflik


"Ini tidak saja demi kepentingan AS, namun juga menguntungkan untuk pemilihan presiden yang sukses ke depannya," kata Kwon, memberitahu AS "untuk menutup mulut" jika tidak ingin mengalami "sesuatu yang mengerikan."

Korea Utara pada Selasa mengatakan pihaknya akan memutus jalur komunikasi dengan Korea Selatan sebagai langkah awal menutup semua kontak setelah berhari-hari mengecam Korea Selatan karena membiarkan para pembelot mengirim selebaran dan material lainnya ke Korut.

Pada Rabu Korea Selatan mengaku akan menempuh jalur hukum terhadap dua organisasi yang melalukan penyebaran selebaran itu..

Sumber: Reuters

Baca juga: Partai berkuasa Korut sebut AS tidak pantas kritik China
Baca juga: Korsel: Korut tetap terbuka untuk berdialog dengan AS

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar