Masjid Raya Bandung gelar salat Jumat perdana saat pandemi

Masjid Raya Bandung gelar salat Jumat perdana saat pandemi

Umat muslim melaksanakan salat Jumat yang digelar perdana saat pandemi COVID-19 di Masjid Raya Bandung, Jumat (12/6/2020). (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Seluruh proses masuknya jemaah salat Jumat hingga bubarnya jemaah, pihaknya telah mengikuti protokol kesehatan pencegahan COVID-19.
Bandung (ANTARA) - Masjid Raya Bandung menggelar kembali salat Jumat setelah sejak beberapa waktu lalu masjid tersebut ditutup akibat pandemi COVID-19.

Ketua DKM Masjid Raya Bandung, Muchtar Gandaatmaja mengatakan ada sekitar 2.000 jemaah yang hadir dalam pelaksanaan salat Jumat perdana tersebut. Jumlah tersebut merupakan hasil dari pembatasan kapasitas jemaah.

"Jemaah kalau saya melihat mungkin 2.000-an, nggak kurang. Kalau kapasitas normal bisa sampai 13.000 atau 15.000 jemaah," kata Muchtar di Masjid Raya Bandung, Jumat.

Dia memastikan, seluruh proses masuknya jemaah salat Jumat hingga bubarnya jemaah, pihaknya telah mengikuti protokol kesehatan pencegahan COVID-19. Salah satunya dengan mengecek suhu tubuh, dan membatasi jarak salat antar jemaah.

Selain itu, dia mengatakan pihak DKM bekerja sama dengan Bidang Kedokteran dan Kesehatan (Biddokkes) Polda Jawa Barat.

Para personel polisi dari Biddokkes bertugas dengan melakukan pengecekan suhu serta mengatur jemaah yang masuk ke kawasan masjid. Sedangkan petugas dari DKM bertugas mengatur penempatan salat para jemaah.

Selama dibukanya Masjid Raya Bandung saat pandemi, Muchtar mengatakan hanya dua pintu yang dibuka, yakni pintu utara dan pintu selatan. Kedua pintu tersebut langsung mengarahkan jemaah ke tempat wudhu, lalu menuju ke dalam bangunan masjid.

Kemudian, kata Muchtar, petugas membuka seluruh pintu masjid setelah selesai salat atau saat pembubaran jemaah. Biasanya saat hari-hari normal, menurutnya seluruh pintu dibuka untuk menerima jemaah.

Sejauh ini, dia memastikan pelaksanaan salat Jumat perdana itu tidak mengalami hambatan apapun. Hanya saja, jemaah yang tidak menggunakan masker menurutnya tidak dipersilakan masuk ke bangunan Masjid.

"Sampai kita sampai keadaan normal betul kita akan tetap malaksanakan protokol kesehatan," kata Muchtar.

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Begini cerita Shalat Jumat di Turki dan Singapura

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar