KPK langsung nyatakan banding terhadap vonis mantan aspri Imam Nahrawi

KPK langsung nyatakan banding terhadap vonis mantan aspri Imam Nahrawi

Tersangka asisten pribadi mantan Menpora Imam Nahrawi, Miftahul Ulum (tengah) berjalan meninggalkan gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Rabu (8/1/2020). KPK menyatakan berkas penyidikan Miftahul Ulum dalam kasus dugaan korupsi dana hibah dari pemerintah melalui Kemenpora pada KONI tahun anggaran 2018 tersebut dinyatakan sudah lengkap dan siap disidangkan. (ANTARA FOTO/Reno Esnir/aww.)

Jakarta (ANTARA) - Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK langsung menyatakan banding terhadap vonis majelis hakim yang menjatuhkan hukuman 4 tahun penjara kepada asisten pribadi mantan Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi, Miftahul Ulum.

"Setelah berkoordinasi dengan tim JPU kami ambil sikap untuk banding," kata JPU KPK Ronald Worotikan di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Senin.

Majelis hakim yang dipimpin hakim Ni Made Sudani menjatuhkan vonis 4 tahun penjara ditambah denda Rp200 juta subsider 3 bulan kurungan terhadap Ulum.

Baca juga: Asisten pribadi mantan Menpora Imam Nahrawi divonis 4 tahun penjara
Baca juga: Imam Nahrawi dituntut 10 tahun penjara
Baca juga: Jaksa KPK: Taufik Hidayat perantara gratifikasi untuk Imam Nahrawi


Vonis itu jauh di bawah tuntutan jaksa penuntut umum (JPU) KPK yang meminta agar Ulum divonis 9 tahun penjara ditambah denda Rp300 juta subsider 6 bulan kurungan selaku operator lapangan aktif suap dan gratifikasi untuk eks Menpora Imam Nahrawi.

Sedangkan Ulum dan tim penasihat hukumnya menyatakan langsung menerima.

"Ketetapan Yang Mulia adalah ketetapan Tuhan, saya akan mengikutinya untuk soal hukum biar penasihat hukum saya yang akan bicara," kata Ulum melalui sambungan "video conference".

"Terdakwa ikhlas atas putusan Yang Mulia sehingga kami tidak ada upaya banding kalau tidak ada upaya hukum lain dari JPU, artinya menerima," kata pengacara.

Awalnya JPU KPK menyatakan ingin pikir-pikir dulu selama 7 hari terhadap keputusan tersebut namun hakim mendesak untuk ada keputusan hari itu juga karena terbatasnya masa penahanan.

Ulum dinilai terbukti sebagai perantara aktif penerimaan suap senilai Rp11,5 miliar dan gratifikasi sebesar Rp8,648 miliar.
 

Pewarta: Desca Lidya Natalia
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Imam Nachrawi dituntut 10 tahun penjara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar