Minyak naik di tengah optimisme pakta pengurangan produksi OPEC+

Minyak naik di tengah optimisme pakta pengurangan produksi OPEC+

Ilustrasi - OPEC. ANTARA/Shutterstocks/pri.

Minyak mentah Brent naik 99 sen atau 2,6 persen menjadi 39,72 dolar AS per barel
New York (ANTARA) - Harga minyak naik lebih dari dua persen pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), ditopang tanda-tanda bahwa permintaan bahan bakar pulih, sementara anggota OPEC+ mematuhi kesepakatan pengurangan produksi, melebihi kekhawatiran bahwa infeksi baru virus corona dapat lebih lanjut memperlambat ekonomi global.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli naik 86 sen atau 2,4 persen, menjadi menetap pada 37,12 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange. Sementara itu, minyak mentah Brent untuk pengiriman Agustus naik 99 sen atau 2,6 persen, menjadi 39,72 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Baca juga: Minyak ditutup beragam setelah catat kerugian besar sesi sebelumnya

Harga minyak rebound dari penurunan awal setelah menteri energi Uni Emirat Arab menyuarakan keyakinan bahwa negara-negara OPEC+ dengan kepatuhan rendah terhadap pemotongan yang disepakati akan memenuhi komitmen mereka dan melaporkan tanda-tanda permintaan minyak meningkat.

"Itu sepertinya menghilangkan beberapa negativitas pasar," kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group. "Ini ketakutan tentang virus corona versus kenyataan dari apa yang terjadi di lapangan."

Panel pemantauan yang dipimpin OPEC akan bertemu pada Kamis (18/6/2020) untuk membahas apakah negara-negara telah memberikan bagian mereka dari pengurangan produksi.

Irak setuju dengan perusahaan-perusahaan minyak utama untuk memangkas produksi minyak lebih lanjut pada Juni, kata para pejabat Irak yang bekerja di ladang minyak raksasa negara itu kepada Reuters, Minggu (14/6/2020).

Arab Saudi juga telah mengurangi volume minyak mentah pemuatan Juli yang akan disuplai ke setidaknya lima pembeli di Asia, kata sumber.

Juga positif untuk harga, hasil pengolahan minyak mentah China pada Mei naik 8,2 persen dari setahun sebelumnya karena kilang-kilang independen meningkatkan pemrosesan untuk memenuhi pemulihan permintaan bahan bakar menyusul pelonggaran kuncian.

Produksi minyak AS dari tujuh formasi shale (serpih) utama diperkirakan menurun pada Juli ke level terendah sejak Juli 2018, Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan pada Senin (15/6/2020).

Namun, kekhawatiran permintaan bahan bakar telah membebani sentimen pasar. Lebih dari 25.000 kasus virus corona baru dilaporkan pada Sabtu (13/6/2020) di Amerika Serikat, di mana lebih dari dua juta orang telah terinfeksi, sekitar seperempat dari kasus di seluruh dunia.

Setelah hampir dua bulan tanpa infeksi baru, pejabat Beijing melaporkan 79 kasus virus corona selama empat hari terakhir, memicu kekhawatiran akan merebaknya wabah di salah satu kota terpadat di dunia itu.

Data ekonomi dari China menunjukkan ekonomi terbesar kedua di dunia itu berjuang untuk kembali ke jalurnya. Produksi industri pada Mei meningkat 4,4 persen dari setahun sebelumnya, lebih rendah dari yang diperkirakan.

Ekonomi Jerman juga akan jatuh lebih jauh pada kuartal kedua, kementerian ekonominya mengatakan pada Senin (15/6/2020).

Baca juga: Dolar jatuh, pengumuman obligasi korporasi Fed picu pengambilan risiko
Baca juga: Emas turun lagi 10 dolar AS karena aksi ambil untung berlanjut

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPBB menilai harga BBM terlalu mahal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar