BPBD: Banjir di Morowali sudah surut

BPBD: Banjir di Morowali sudah surut

Kepala BPBD Sulteng, Bartholomeus Tandigala ANTARA/Anas Masa)/pri.

Palu (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Sulawesi Tengah menyatakan bahwa bencana banjir yang melanda Kabupaten Morowali pada 15 Juni 2020 akibat hujan deras yang mengguyur wilayah itu dalam beberapa hari terakhir, sudah surut.

"Bencana alam tersebut telah menyebabkan sebuah jembatan di daerah itu putus diterjang banjir," kata Kepala BPBD Provinsi Sulteng, Bartholomeus Tandigala, Selasa.

Ia mengatakan personil BPBD bersama aparat TNI/Polri dan masyarakat setempat sudah berhasil mengangkat badan jembatan yang putus karena terjangan banjir.

Morowali, kata dia, termasuk daerah yang selama ini rawan bencana alam banjir dan longsor.

Baca juga: Sungai Tambalako meluap, puluhan rumah warga terendam

Baca juga: Walhi : Banjir Morowali Utara disebabkan masifnya perambahan hutan


Selain Morowali, kabupaten lainnya seperti Morowali Utara, Banggai, Tolitoli, Buol, Tojo Una-Una, Poso, Parigi Moutong, Donggala, Sigi dan juga Kota Palu karena memiliki sungai besar.

Beberapa kali Palu mendapat banjir kiriman saat hujan deras mengguyur hulu Sungai Gumbasa dan beberapa anak sungai lainnya yang bermuara di Sungai Palu.

Namun, daerah yang paling banyak diterjang banjir dan longsor adalah Kabupaten Sigi.
Bartholomeus mengingatkan warga untuk tetap waspada, terutama saat hujan deras memungkinkan terjadinya bencana alam banjir dan tanah longsor.

Di Sulteng, dalam beberapa hari terakhir ini dan ke depan sesuai laporan dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisikan (BMKG) masih berpotensi besar dilanda cuaca ekstrem.

Curah hujan di sejumlah wilayah termasuk di Kota Palu dan sekitarnya masih cukup tinggi sehingga perlu mendapatkan perhatian semua pihak, terutama masyarakat yang bermukim di pinggiran daerah aliran sungai (das).

Selama kurun beberapa bulan terakhir ini, Bartholomeus menambahkan terjadi bencana alam banjir dan tanah longsor di beberapa daerah, termasuk di Kabupaten Poso dan Sigi.

Bahkan banjir yang terjadi di Kabupaten Poso sempat memutuskan prasarana jalan Trans Sulawesi di wilayah Kecamatan Poso Pesisir dan jalan provinsi yang menghubungan Poso dengan Dataran Napu.*

Baca juga: Jalur Trans Sulawesi menuju Morowali Utara diterjang banjir

Baca juga: LSM: Evaluasi keberadaan tambang di Morowali demi cegah bencana

Pewarta: Anas Masa
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

3 Kabupaten di Sulteng dilanda banjir

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar