Merry Riana: Lebih baik "parno" daripada sembrono

Merry Riana: Lebih baik "parno" daripada sembrono

Motivator Merry Riana dalam tangkapan layar akun Youtube BNPB Indonesia saat menayangkan jumpa pers Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Jakarta, Selasa (16/6/2020). ANTARA/Tangkapan layar Youtube BNPB/pri.

berpikir positif ada tempat dan batasnya harus dibarengi dengan tindakan positif
Jakarta (ANTARA) - Motivator Merry Riana mengatakan lebih baik parno atau merasa takut daripada harus bertindak sembrono saat menghadapi pandemi COVID-19.

"Harus diingat, mal dan kantor kembali beroperasi bukan karena pandemi COVID-19 sudah selesai melainkan karena roda ekonomi harus terus berjalan," kata Merry dalam jumpa pers Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 yang diikuti melalui akun Youtube BNPB Indonesia di Jakarta, Selasa.

Merry mengatakan adaptasi kebiasaan baru untuk tetap produktif tetapi aman dari COVID-19 adalah untuk kebaikan bersama. Masa transisi di Jakarta yang dimulai pada Senin (15/6) dengan pembukaan mal dan kantor bukan berarti kemudian bisa bebas beraktivitas.

Baca juga: Sultan HB X: Tanpa kesadaran masyarakat normal baru sulit diterapkan

Baca juga: Gugus Tugas rilis surat edaran, atur jam kerja di era normal baru


Kebiasaan-kebiasaan yang sudah dilakukan selama ini; seperti mengenakan masker saat keluar rumah, membawa cairan pembersih tangan, menyemprotkan disinfektan pada barang bawaan, dan pembatasan kapasitas kendaraan; tetap harus dilakukan.

"Mungkin itu hal-hal printilan, tetapi harus diperhatikan. Lebih baik parno daripada sembrono," ujarnya.

Untuk menghadapi pandemi COVID-19 dengan mengadaptasi kebiasaan-kebiasaan baru, Merry mengajak untuk tetap bersemangat dan optimistis.

"Apa pun keadaan dan situasinya, berapa pun tanggalnya mau tanggal tua atau tanggal muda, ada pandemi atau tidak, kita tetap harus semangat dan optimistis," tuturnya.

Namun, berpikir positif saja tidak cukup. Merry mengatakan berpikir positif harus diikuti dengan berpikir kritis dan bertindak positif.

"Saya percaya, berpikir positif ada tempat dan batasnya serta harus dibarengi dengan tindakan yang positif," katanya. 

Baca juga: Pastikan sekolah normal baru, Kemendagri gandeng banyak pihak
 

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Konawe syaratkan sertifikat vaksin dalam sejumlah urusan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar