AS, China akan izinkan empat penerbangan per minggu

AS, China akan izinkan empat penerbangan per minggu

Pesawat penumpang Delta Air Lines terlihat diparkir akibat pengurangan penerbangan yang diberlakukan untuk menghambat penularan virus corona (COVID-19), di Bandara Internasional Birmingham-Shuttlesworth di Brimingham, Alabama, Amerika Serikat, Rabu (25/3/2020). (ANTARA/REUTERS/ELIJAH NOUVELAGE/TM)

Washington (ANTARA) - Amerika Serikat dan China akan mengizinkan empat penerbangan per pekan antara kedua negara, demikian dikatakan Departemen Transportasi AS, Senin (15/6), saat mengungkapkan pelonggaran pembatasan perjalanan di tengah pandemi virus corona jenis baru.

Pemerintah AS masih berharap China akan setuju untuk mengembalikan hak penerbangan AS sepenuhnya di bawah perjanjian penerbangan bilateral kedua negara, kata Departemen Transportasi dalam arahan yang direvisi terkait penerbangan China.

"Kalau pemerintah China memberikan lebih banyak izin pagi penerbangan maskapai AS, kami akan melakukan hal yang sama," kata Departemen itu.

Sebelumnya, Amerika Serikat mengancam akan melarang penerbangan penumpang China pada 16 Juni karena pembatasan yang dilakukan Beijing terhadap maskapai penerbangan AS, di tengah ketegangan antara dua ekonomi terbesar dunia itu.

Ancaman tersebut meningkatkan kekhawatiran tentang jumlah penerbangan carter yang ingin dioperasikan oleh maskapai China.

Di antara sejumlah maskapai penerbangan AS, Delta Air Lines dan United Airlines masing-masing berupaya memulai kembali penerbangan penumpang harian ke China pada Juni, namun rencana tersebut diubah karena tidak ada persetujuan dari pemerintah.

Terkait perjanjian China untuk mengizinkan total empat penerbangan AS, Delta menyebut akan mengoperasikan dua penerbangan ke dari kota Seattle ke Shanghai pada pekan depan, dan satu penerbangan mingguan dari Seattle dan Detroit mulai Juli. Semua penerbangan akan melalui Seoul.

Sementara itu, United mengatakan akan mengoperasikan kembali layanan ke China dalam beberapa pekan ke depan.

Otoritas China telah menyetujui beberapa perubahan pada persyaratan bagi maskapai-maskapai penerbangan AS, termasuk mengizinkan pemeriksaan suhu untuk dilakukan sebelum penerbangan bertolak ke China, alih-alih pada pertengahan penerbangan seperti yang dibahas sebelumnya, demikian dikatakan seorang sumber yang mendapat arahan terkait ketentuan tersebut.

Sumber: Reuters

 Baca juga: Otoritas penerbangan China terapkan "reward-punishment" soal COVID-19

Baca juga: China mulai izinkan maskapai penerbangan asing masuk

Baca juga: Turkish Airlines kembali buka penerbangan ke China, AS pada Juni


 

Penumpang pesawat diimbau lakukan tes cepat tujuh hari sebelum terbang

Penerjemah: Aria Cindyara
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar