Cara periksa kandungan lemak jenuh dalam minyak goreng

Cara periksa kandungan lemak jenuh dalam minyak goreng

Ilustrasi (Pixabay)

Jakarta (ANTARA) - Lemak jenuh salah satunya yang terkandung dalam minyak goreng bisa meningkatkan kolesterol darah dan berujung peningkatan risiko penyakit kardiovaskular seperti penyakit jantung.

Lalu bagaimana memeriksa apakah minyak yang Anda pakai memasak banyak mengandung lemak jenuh atau tidak? Certified Nutrition and Wellness Consultant Nutrifood, Moch. Aldis Ruslialdi mengatakan minyak rendah lemak jenuh cenderung tidak membeku dalam suhu rendah.

"Lemak jenuh banyak cenderung membeku, (minyak goreng) yang baik sukar membeku. Minyak goreng yang sehat adalah minyak yang rendah kandungan lemak jenuhnya karena konsumsi lemak jenuh meningkatkan kadar kolesterol," kata dia dalam "NutriClass" via daring, Selasa.

Baca juga: Kebanyakan santap makanan tinggi lemak jenuh bisa kurangi konsentrasi

Baca juga: Ingin cepat hamil? Berikut makanan yang harus dihindari


Dengan kata lain, Anda bisa memasukkan minyak goreng ke dalam lemari es lalu amati apakah minyak itu membeku atau tetap cair.

Minyak jagung dan kanola lebih sehat karena rendah lemak jenuh, yakni masing-masing 13 persen dan 7 persen. Minyak zaitun hanya satu persen lebih tinggi lemak jenuhnya daripada minyak jagung, yakni 14 persen.

Minyak lainnya, seperti minyak kelapa mengandung 92 persen lemak jenuh, lalu minyak sawit dengan kandungan 52 persen lemak jenuh. yang berarti minyak goreng non-kolesterol bukanlah solusi sehat.

Aldis menyarankan Anda membatasi asupan lemak jenuh hingga maksimal tujuh persen total kalori harian atau 16 gram per hari, sementara lemak trans maksimal satu persen dari total kalori harian atau dua gram sehari.

Sementara itu, total asupan lemak harian sebaiknya tak melebihi 67 gram atau 5 sendok makan agar tak terkena masalah kesehatan seperti penyakit kardiovaskular yang diawali sindrom metabolik antara lain tekanan darah tinggi, lingkar perut yang melebihi rekomendasi (90 sentimeter pada pria dan 80 sentimeter untuk wanita), obesitas sentral, gula darah dan rendahnya kolesterol baik.

"Sebelum ke kondisi penyakit kronis ada kondisi perantara atau sindrom metabolik yakni serangkaian gejala yang kalau misalkan kita punya tiga berarti sudah masuk sindrom gangguan metabolik, sangat besar kesempatan terkena penyakit kronis seperti diabetes, jantung," papar Aldis.

Baca juga: Pasien kanker boleh makan apa saja, tapi ada syaratnya

Baca juga: Pasien kanker butuh asupan lemak lebih banyak, ini alasannya

Baca juga: Jangan konsumsi makanan manis berlebihan kalau tak mau jerawatan

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

NTB geliatkan ekonomi industri lokal melalui produk sembako JPS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar