Kementan apresiasi Gorontalo tetap produktif ekspor di tengah pandemi

Kementan apresiasi Gorontalo tetap produktif ekspor di tengah pandemi

Ilustrasi : aktivitas ekspor jagung di Pelabuhan Gorontalo. (Debby Mano)

Selamat dan apresiasi kepada Gorontalo atas capaian kinerja baik produksi maupun ekspor jagung. Ini prestasi luar biasa di tengah pandemi. Ekonomi sedang melemah, Gorontalo justru bisa mengekspor jagung.
Gorontalo (ANTARA) - Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementerian Pertanian (Kementan) Suwandi mengapresiasi kinerja Provinsi Gorontalo yang produktif melakukan ekspor jagung di tengah pandemi  COVID-19.

“Selamat dan apresiasi kepada Gorontalo atas capaian kinerja baik produksi maupun ekspor jagung. Ini prestasi luar biasa di tengah pandemi. Ekonomi sedang melemah, Gorontalo justru bisa mengekspor jagung," ujarnya melalui video konferensi bersama Gubernur Gorontalo, Rabu.

Ia berharap Gorontalo bisa menggenjot produksi pertanian untuk memenuhi kebutuhan lokal, nasional, dan ekspor.

Baca juga: Gorontalo siap ekspor 12.000 ton jagung ke Filipina

Berdasarkan data Kementan RI, Provinsi Gorontalo pada 2019 memproduksi 1,4 juta ton jagung.

Target 2020, luas tanam jagung bisa meningkat lebih dari 300 ribu hektare.

“Tahun lalu luas tanam jagung di Gorontalo seluas 291 ribu hektare. Kami targetkan tahun ini bisa mencapai 320 ribu hektare atau lebih tinggi lagi," kata Gubernur Gorontalo Rusli Habibie.

Baca juga: Kementan bantu benih jagung senilai Rp6 miliar untuk Parigi Moutong

Sementara itu Kepala Pusat Kerjasama, Kepatuhan dan Informasi Perkarantinaan, Junaidi mengatakan ekspor jagung Gorontalo sangat mendukung program Gratieks atau Gerakan Tiga Kali Lipat Ekspor yang diterapkan oleh Kementan RI.

Badan Karantina Pertanian akan memberikan dukungan sepenuhnya untuk kelancaran ekspor jagung dari Gorontalo ke Filipina.

Gorontalo mengekspor 12.400 ton jagung ke Filipina, yang dibagi dalam dua tahap pengiriman.

Baca juga: Tim Ahli Wapres dukung Food Estate Pertanian di Kalteng

Tahap pertama telah dilakukan pada 9 Juni 2020 dengan jumlah ekspor sebanyak 6.100 ton.

Tahap kedua pada 17 Juni 2020 sebanyak 6.300 ton, melalui Pelabuhan Anggrek di Kabupaten Gorontalo Utara.

Nilai ekspor keseluruhan sebesar Rp 44,9 miliar.

Pewarta: Debby H. Mano
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemkab Keerom kirim 15 ton jagung kering ke Blitar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar