Kasus KSP Indosurya dinilai dapat hilangkan kepercayaan pada koperasi

Kasus KSP Indosurya dinilai dapat hilangkan kepercayaan pada koperasi

Sejumlah advokat yang tergabung dalam Forum Advokat Perjuangan Nasabah KSP Indosurya menggelar jumpa pers di Jakarta, Kamis. (ANTARA/HO-FAP)

Kasus KSP Indosurya ini merupakan kasus yang menjadi perhatian skala nasional. Kerugian yang diderita oleh seluruh nasabah hingga triliunan rupiah tersebut dapat menghancurkan kepercayaan masyarakat terhadap industri keuangan Indonesia, ...
Jakarta (ANTARA) - Sejumlah advokat yang merupakan kuasa hukum dari para nasabah Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Indosurya menilai kasus gagal bayar KSP Indosurya dapat menghilangkan kepercayaan masyarakat kepada koperasi.

"Kasus KSP Indosurya ini merupakan kasus yang menjadi perhatian skala nasional. Kerugian yang diderita oleh seluruh nasabah hingga triliunan rupiah tersebut dapat menghancurkan kepercayaan masyarakat terhadap industri keuangan Indonesia, khususnya nama besar koperasi secara umum, di mana kita semua tahu bahwa koperasi adalah soko guru ekonomi Indonesia," kata salah satu advokat Leonard Pitara Guru Simanjuntak dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Kamis.

Para advokat yang tergabung dalam Forum Advokat Perjuangan Nasabah KSP Indosurya itu tengah memperjuangkan dana nasabah mereka yang disimpan di koperasi tersebut sekitar Rp1,72 triliun.

Baca juga: PPATK-Kemendagri lindungi koperasi simpan pinjam dari pencucian uang

Para advokat tersebut merasa terpanggil akibat banyaknya jumlah korban investasi dari KSP Indosurya yang sedang dalam kondisi Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) sejak 29 April 2020 pada Pengadilan Niaga Jakarta Pusat.

Para advokat yang sebagian besar juga berprofesi sebagai kurator tersebut prihatin melihat ribuan korban investasi yang sebagian besar merupakan orang tua yang sudah berusia lanjut, di mana berdasarkan informasi yang diterima dari nasabah bahwa dana yang ditempatkan pada koperasi merupakan uang yang dikumpulkan sepanjang hidup mereka untuk bekal hari tua.

Baca juga: Ditegaskan, koperasi tak perlu izin OJK kembangkan produk simpanan

Para advokat sudah mempersiapkan dokumen dan seluruh bukti pendukung untuk melakukan gugatan perbuatan melawan hukum dan pelaporan pidana terhadap siapapun juga yang terlibat mulai dari tingkat cabang, marketing, kantor pusat hingga "aktor di balik layar" yang diduga mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap KSP Indosurya.

"Kami juga ingatkan bahwa upaya hukum ini dilakukan bukan hanya untuk pengurus baru KSP Indosurya, tetapi termasuk pengurus-pengurus sebelumnya yang turut bertanggung jawab terhadap dana milik nasabah koperasi," ujar Leonard.

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

3.805 Koperasi Di Sumbar Tetap Bertahan Dari Gempuran COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar