Liga Inggris

Arsenal pulang dengan tangan hampa dari Brighton akibat gol akhir laga

Arsenal pulang dengan tangan hampa dari Brighton akibat gol akhir laga

Penyerang Brighton & Hove Albion, Neal Maupay (tengah), menyontek bola memperdaya kiper Arsenal Damian Martinez (kanan) demi mencetak gol penentu kemenangan laga lanjutan Liga Inggris tanpa penonton di tengah pandemi COVID-19 di Stadion Amex, Brighton, Inggris, Sabtu (20/6/2020). (ANTARA/REUTERS/POOL/Mike Hewitt)

Jakarta (ANTARA) - Arsenal harus pulang dengan tangan hampa dari lawatan ke markas Brighton & Hove Albion lantaran kebobolan pada menit-menit akhir pertandingan dan menelan kekalahan 1-2 dari tuan rumah dalam laga pekan ke-30 Liga Inggris tanpa penonton di Stadion Amex, Sabtu.

Arsenal yang sempat memimpin lebih dulu melalui gol Nicolas Pepe, gagal menjaga keunggulannya, ketika Lewis Dunk menyamakan kedudukan dan Neal Maupay mencetak gol penentu pada menit kelima injury time, demikian catatan laman resmi Liga Inggris.

Walhasil, tim besutan Mikel Arteta itu gagal menambah koleksi 40 poin yang mereka miliki dan tertahan di urutan kesembilan klasemen, dengan ancaman dilompati oleh Burnley (29) ataupun Crystal Palace (29).

Baca juga: Transfer musim panas Arsenal tergantung posisi klasemen

Bukan saja kehilangan tiga poin penuh, Arsenal juga dihadapkan dengan badai cedera yang semakin serius hanya dua pertandingan setelah liga kembali dimainkan setelah tertangguhkan karena pandemi.

Di pertandingan sebelumnya kontra Manchester City tiga hari yang lalu, Arsenal harus kehilangan gelandang Granit Xhaka dan Pablo Mari karena cedera dalam 24 menit pertama.

Kali ini, di Stadion Amex, setelah 36 menit pertandingan berjalan terjadi insiden lain yang merugikan Arsenal. Kiper mereka, Bernd Leno, keluar dari sarangnya mendekati kotak penalti untuk menyambut bola umpan jauh para pemain Brighton.

Namun, ia berbenturan dengan Maupay lantas tergeletak di atas lapangan sebelum ditandu keluar oleh tim medis. Empat menit berselang ia digantikan Damian Martinez.

Dua pertandingan di tengah pandemi, Arsenal sudah kehilangan tiga pilar pentingnya.

Hal itu tak tampak mempengaruhi Arsenal yang hampir membuka keunggulan di pengujung babak pertama ketika Pierre-Emerick Aubameyang melakukan kerja sama umpan satu dua sentuhan dengan Alexandre Lacazette, tetapi Adam Webster melakukan jegalan penting untuk menyapu bola dan kedua tim turun minum dalam kedudukan nirgol.

Delapan menit memasuki babak kedua, Aubameyang sukses menjebol gawang tuan rumah memanfaatkan umpan Bukayo Saka, tetapi wasit dan VAR menganulir gol itu karena penyerang Gabon tersebut dinyatakan berada dalam posisi offside.

Arsenal akhirnya memecahkan kebuntuan pada menit ke-68 saat Pepe melakukan tusukan tajam sebelum melepaskan tembakan melengkung yang bersarang ke pojok tiang jauh, membawa tim tamu unggul 1-0.

Baca juga: Arteta: Ozil harus berikan yang terbaik untuk kembali ke tim inti

Akan tetapi keunggulan itu tak bertahan lama, tujuh menit berselang Brighton berhasil menyamakan kedudukan lewat gol kemelut di depan gawang.

Berawal dari umpan silang Solomon March, Maupay meneruskannya dengan sontekan tumit ke arah gawang di mana Rob Holding berusaha menyapu bola, tetapi si kulit bundar menghantam kaki Dunk yang berada di posisi tepat untuk membuat bola bersarang ke gawang.

Arsenal masih berusaha merebut kembali keunggulan, tetapi tembakan keras Aubameyang digagalkan oleh kiper Mathew Ryan sedangkan peluang berikutnya melambung di atas mistar gawang.

Arteta mengubah skema permainannya menjadi 3-4-3, berusaha mencari gol penentu kemenangan pada sisa waktu yang ada, tetapi keputusan itu belakangan terbukti menjadi bumerang.

Menyisakan tiga pemain saja di lini belakang, pertahanan Arsenal merapuh. Aaron Connolly sukses mengalahkan Holding mengejar bola yang ia kirim menjadi umpan tarik untuk Maupay, yang juga berhasil lebih cepat bereaksi ketimbang Shkodran Mustafi sebelum menyonteknya memperdaya Martinez dari sudut sempit.

Gol yang dicetak tepat pada menit kelima injury time itu sukses memastikan kemenangan Brighton atas Arsenal 2-1.

Brighton selanjutnya akan lebih dulu memainkan laga pekan ke-31 mereka dengan bertandang ke markas Leicester City pada Selasa (23/6) waktu setempat (Rabu WIB), sedangkan Arsenal baru main dua hari berselang di kandang Southampton.

Baca juga: Watford, Leicester berbagi poin setelah tutup laga secara dramatis

Susunan pemain:

Brighton & Hove Albion (4-2-3-1): Mathew Ryan; Ezequiel Schelotto (Martin Montoya), Adam Webster, Lewis Dunk, Daniel Burn; Davy Proepper, Yves Bissouma (Alexis Mac Allister); Pascal Gross (Aaron Connolly), Leandro Trossard (Dale Stephens), Aaron Mooy (Solomon March); Neal Maupay
Pelatih: Graham Potter

Arsenal (4-4-2): Bernd Leno (Damian Martinez); Hector Bellerin, Shkodran Mustafi, Rob Holding, Sead Kolasinac; Nicolas Pepe (Reiss Nelson), Dani Ceballos (Joe Willock), Matteo Guendouzi, Bukayo Saka (Kieran Tierney); Alexandre Lacazette (Edward Nketiah), Pierre-Emerick Aubameyang
Pelatih: Mikel Arteta

Baca juga: Penalti Bruno Fernandes buat MU amankan satu poin di Tottenham
Baca juga: Dicukur Southampton 0-3, Norwich kian terbenam di dasar klasemen

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Aditya Eko Sigit Wicaksono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Direksi TVRI patahkan alasan Dewas pecat Helmy soal tayangan asing

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar