Sekitar 100 karyawan Volkswagen di Meksiko positif COVID-19

Sekitar 100 karyawan Volkswagen di Meksiko positif COVID-19

Karyawan bekerja di jalur perakitan saat pabrik konstruksi Volkswagen dibuka kembali setelah ditutup bulan lalu akibat penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Bratislava, Slovakia, Selasa (28/4/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Radovan Stoklasa/hp/cfo

Mexico City (ANTARA) - Pembuat mobil asal Jerman, Volkswagen AG di Meksiko pada Senin (22/6) mengumumkan sekitar 100 karyawannya positif mengidap COVID-19, menandai tantangan yang dihadapi perusahaan saat membuka kembali pabrik.

Pandemi COVID-19 di Meksiko belum mencapai titik puncak.

Volkswagen, Selasa minggu lalu (16/6) mulai menugaskan pegawainya kembali bekerja ke pabrik di Kota Puebla. Di kota itu, Volkswagen, bersama anak perusahaannya untuk mobil mewah, Audi, membangun banyak pabrik pembuatan dan perakitan mobil.

Beberapa minggu sebelumnya, banyak perusahaan otomotif besar lainnya, termasuk yang berasal dari Amerika Serikat dan Jepang, telah kembali membuka pabriknya di Meksiko.

Walaupun demikian, negara bagian Puebla, merupakan salah satu daerah yang terdampak parah oleh pandemi. Otoritas setempat sempat menunda izin pembukaan pabrik.

Volkswagen, yang cukup aktif memeriksa kesehatan pekerjanya, mengatakan sejumlah pegawai dinyatakan positif tertular COVID-19 sejak pabrik tutup pada akhir Maret sampai sebelum pegawai kembali bekerja ke kantor.

Sekitar 45 persen dari total 11.364 karyawan beserta mitra telah menjalani tes COVID-19 dan hampir dua persen dari total mereka yang diperiksa tertular penyakit, demikian kata perusahaan lewat pernyataan tertulis. Angka dua persen itu setara dengan kurang lebih 100 pegawai.

Meksiko merupakan salah satu pusat penyebaran COVID-19. Otoritas setempat pada Senin melaporkan 4.577 kasus baru untuk pasien positif dan 759 kasus kematian tambahan.

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador dikritik banyak pihak karena terlalu cepat mengizinkan pabrik kembali beroperasi, padahal hanya sedikit bukti yang menunjukkan kasus positif COVID-19 dan angka kematian telah turun.

Volkswagen menambahkan pabriknya "beberapa hari ke depan akan fokus pada pelatihan dan persiapan untuk memulai kembali proses pembuatan mobil".

Sumber: Reuters
Baca juga: CEO VW: Penutupan pabrik karena corona berlangsung lama
Baca juga: Penyebaran corona meluas, VW hentikan produksi pabrik-pabrik Eropa
Baca juga: Volkswagen Bangun Pabrik Baru di Meksiko

 

Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar