Enam warga di Gunung Mas kembalikan BLT DD

Enam warga di Gunung Mas kembalikan BLT DD

Salah satu warga Tampelas yang mengembalikan BLT DD menyerahkan surat pernyataan kepada TNI, saat kegiatan penyaluran BLT DD di balai desa setempat, Senin (22/6/2020). (ANTARA/HO-Pemerintah Desa Tampelas)

Kuala Kurun (ANTARA) - Sebanyak enam warga Desa Tampelas, Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah, mengembalikan Bantuan Langsung Tunai Dana Desa (BLT-DD) bagi masyarakat yang terdampak pandemi COVID-19.

Kepala Desa Tampelas, Kecamatan Kurun, Mine Yantri saat dihubungi dari Kuala Kurun, Rabu mengatakan bahwa keenam warga tersebut mengembalikan BLT DD karena merasa mampu dan masih bisa mencari nafkah.

“Awalnya ada 35 keluarga penerima manfaat di Tampelas yang menerima BLT DD, ternyata ada enam warga yang mengembalikan BLT DD karena merasa mampu dan masih bisa mencari nafkah,” ucapnya.

Baca juga: Sejumlah warga di Sleman tidak bersedia terima BLT Dana Desa

Dia mengatakan, nantinya Pemerintah Desa Tampelas akan menunggu petunjuk lebih lanjut dari Pemerintah Kecamatan Sepang, supaya BLT DD ini bisa disalurkan ke warga lain yang membutuhkan.

Secara keseluruhan, ujar dia, jumlah kepala keluarga di Tampelas sebanyak 179. Dari 179 kepala keluarga, tiga KK sudah menerima bantuan dari Pemerintah Pusat dan 26 KK menerima bantuan dari pemerintah desa.

“Penyaluran BLT DD kami lakukan pada 22 Juni 2020 lalu, di Balai Desa Tampelas. Itu merupakan penyaluran BLT DD tahap I, untuk tahap selanjutnya kami usahakan secepat mungkin dapat disalurkan,” kata dia.

Penyaluran BLT DD tahap I dihadiri oleh Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Kabupaten Gunung Mas Yulianus Umar, Camat Sepang Rosalia, Badan Pemerintahan Desa Tampelas, perangkat desa, serta TNI dan Polri.

Baca juga: Penyaluran BLT Dana Desa di Sambas mencapai Rp9,6 miliar

Camat Sepang Rosalia mengatakan, dari enam desa yang ada di kecamatan itu, empat desa telah menyalurkan BLT DD. Keempat desa tersebut adalah Pematang Limau, Tampelas, Sepang Kota, dan Rabauh.

Perempuan pertama yang menjadi camat di lingkup Pemerintah Kabupaten Gumas ini menyebut bahwa dua desa yang belum menyalurkan BLT DD adalah Tewai Baru dan Tanjung Karitak.

“Saya menyambut baik enam warga Tampelas yang mengembalikan BLT DD karena merasa mampu dan masih bisa mencari nafkah. Semoga hal tersebut dapat menjadi contoh bagi kita semua,” kata Rosalia.

Baca juga: Bidan desa sukarela Dharmasraya ngaku diancam jika tak kembalikan BLT
Baca juga: Aceh dapat apresiasi Kementerian Desa terkait BLT DD

Pewarta: Kasriadi/Chandra
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar