IMF prediksi resesi global, pertumbuhan diproyeksikan minus 4,9 persen

IMF prediksi resesi global, pertumbuhan diproyeksikan minus 4,9 persen

Ilustrasi - Seorang pialang memotret layar monitor bursa saham di lantai bursa New York Stock Exchange di New York, Amerika Serikat. ANTARA/REUTERS/Lucas Jackson/aa.

Kami jelas belum keluar dari bahaya. Kami belum lolos dari Penguncian Besar
Washington (ANTARA) - Pandemi Virus Corona baru atau COVID-19 telah menyebabkan kerusakan yang lebih luas dan lebih dalam pada kegiatan ekonomi daripada yang diperkirakan, Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pada Rabu (24/6/2020), mendorong lembaga itu untuk memangkas lebih lanjut perkiraannya untuk pertumbuhan global 2020.

IMF mengatakan sekarang memperkirakan ekonomi global 2020 menyusut sebesar 4,9 persen, lebih buruk dibandingkan dengan kontraksi 3,0 persen yang diprediksi pada April, ketika menggunakan data yang tersedia ketika kuncian bisnis yang meluas baru saja memasuki ayunan penuh.

Pemulihan pada 2021 juga akan lebih lemah, dengan perkiraan pertumbuhan global sebesar 5,4 persen untuk tahun ini dibandingkan dengan 5,8 persen pada perkiraan April. Dana mengatakan bagaimanapun wabah baru yang besar pada 2021 dapat mengecilkan pertumbuhan tahun itu menjadi hampir tidak terlihat, 0,5 persen.

Baca juga: Presiden ingatkan agar siap menghadapi potensi resesi ekonomi global

Meskipun banyak ekonomi telah mulai dibuka kembali, IMF mengatakan bahwa karakteristik unik dari penguncian dan jarak sosial telah berkonspirasi untuk menekan investasi dan konsumsi.

“Kami jelas belum keluar dari bahaya. Kami belum lolos dari Penguncian Besar,” Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath mengatakan pada konferensi pers. "Mengingat ketidakpastian yang luar biasa ini, para pembuat kebijakan harus tetap waspada."

IMF memandang resesi saat ini sebagai yang terburuk sejak Depresi Hebat 1930-an, yang menyebabkan PDB global menyusut 10 persen, tetapi Gopinath mengatakan bahwa dukungan fiskal 10 triliun dolar AS dan pelonggaran besar-besaran oleh bank-bank sentral sejauh ini telah mencegah kebangkrutan skala besar. Lebih banyak dukungan akan dibutuhkan, tambahnya.

Baca juga: Ketua IMF: Kita sekarang dalam resesi, lebih buruk dari krisis 2008

Negara-negara maju telah sangat terpukul, dengan ekonomi AS sekarang diperkirakan akan menyusut 8,0 persen dan zona euro 10,2 persen pada 2020, keduanya lebih dari dua poin persentase lebih buruk dari perkiraan April, kata IMF.

Ekonomi Amerika Latin, di mana infeksi masih meningkat, melihat beberapa penurunan peringkat terbesar, dengan ekonomi Brazil sekarang diperkirakan akan menyusut 9,1 persen, Meksiko 10,5 persen, dan Argentina 9,9 persen pada 2020.

China, tempat bisnis mulai dibuka kembali pada April dan infeksi baru minimal, adalah satu-satunya ekonomi utama sekarang diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan positif pada 2020, sekarang diperkirakan 1,0 persen dibandingkan 1,2 persen pada perkiraan April.

Baca juga: Sri Mulyani kejar pemulihan ekonomi terjadi di kuartal III dan IV 2020

Baca juga: BI paparkan indikator yang bakal bikin ekonomi RI membaik kuartal III

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Waspada dampak corona di 2021, presiden siapkan skenario cermat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar