Data pengguna akun Twitter bisnis sempat bocor

Data pengguna akun Twitter bisnis sempat bocor

Logo Twitter (ANTARA/Arindra Meodia)

Jakarta (ANTARA) - Data sejumlah pengguna akun bisnis di Twitter sempat terekspos, platform mikrobolog itu membenarkan kejadian tersebut.

"Kami mengetahui ada kejadian ketika Anda melihat informasi tagihan di ads.twitter.com atau analytics.twitter.com, informasi tagihan mungkin tersimpan di 'cache' peramban," kata juru bicara Twitter, Laura Pacas, dikutip dari laman TechCrunch, Kamis.

Informasi yang bocor tersebut termasuk alamat email bisnis pengguna, nomor telepon dan empat digit terakhir nomor kartu kredit yang digunakan akun tersebut.

Data diduga tersimpan di "cacher" peramban (browser) dan ada kemungkinan dapat dilihat orang lain, terutama jika pengguna menggunakan komputer secara bergantian.

Kepada para pengguna, Twitter menyatakan masalah tersebut ditemukan pada 20 Mei lalu, setelah mereka mengumumkan ada bug yang menyimpan data pengguna, antara lain pesan di Direct Messages, di "cache" peramban Firefox.

"Segera setelah kami menemukan kejadian ini, kami mengatasi masalah tersebut dan berkomunikasi dengan klien yang terdampak untuk memastikan mereka mengetahui kejadian ini dan memahami bagaimana melindungi diri".

Kejadian ini menambah daftar masalah keamanan yang pernah terjadi di Twitter. Tahun lalu mereka menemukan bug yang bisa digunakan untuk menemukan nomor telepon yang berhubungan dengan akun Twitter.

Baca juga: Twitter luncurkan notifikasi kekerasan berbasis gender

Baca juga: Fleets, fitur Twitter mirip Stories

Baca juga: Pesan suara dalam cuitan Twitter

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polisi tangkap penyebar hoaks UU Cipta Kerja di media sosial

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar