Info Haji

Haji batal, empat calhaj asal Sulsel tarik setoran pelunasan

Haji batal, empat calhaj asal Sulsel tarik setoran pelunasan

Kepala Bidang Penyelenggara Haji dan Umrah (Kabid PHU) Kanwil Kemenag Sulsel Kaswad Sartono. (FOTO ANTARA/Muh Hasanuddin)

Kalau di daerah lain cukup banyak, tapi kita di Sulsel sampai saat ini baru empat orang. Yang pasti semua Kantor Kemenag di kabupaten dan kota tetap siaga
Makassar (ANTARA) - Sebanyak empat orang jamaah calon haji (calhaj) Sulawesi Selatan telah mengajukan permohonan penarikan Biaya Perjalanan Ibadah Haji (BPIH) atau setoran pelunasannya karena batalnya pemberangkatan pada musim haji 2020.

Kepala Bidang Penyelenggara Haji dan Umrah (Kabid PHU) Kanwil Kemenag Sulsel Kaswad Sartono di Makassar, Jumat mengatakan, sampai saat ini sudah ada empat calhaj yang batal berangkat telah mengajukan permohonan penarikan dana setoran pelunasannya.

"Kalau di daerah lain cukup banyak, tapi kita di Sulsel sampai saat ini baru empat orang. Yang pasti semua Kantor Kemenag di kabupaten dan kota tetap siaga," katanya.

Ia mengatakan empat orang calhaj yang mengajukan permohonan penarikan dana setoran hajinya itu berasal dari Kabupaten Pangkajene Kepulauan (Pangkep) sebanyak dua orang, Wajo dan Soppeng masing-masing satu orang.

Kaswad menyatakan, pembukaan pelayanan untuk penarikan biaya oerjalanan ibadah hajinya itu telah sesuai dengan arahan dan kebijakan Kemenag pusat.

"Setiap calon haji bisa menarik dananya untuk digunakan sementara dan nanti bisa disetorkan kembali di tahun-tahun mendatang jika ibadah haji sudah kembali dibuka," kata Kaswad Sartono.

Sebelumnya, Kepala Kanwil Kemenag Sulsel Anwar Abubakar menjelaskan alur permohonan pengembalian dana pelunasan ini akan disampaikan melalui Kepala Kemenag Kabupaten dan Kota tempat mendaftar.

"Nantinya, Kepala Kemenag yang akan memroses ke Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah dan selanjutnya diproses ke Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH)," katanya.

Ia mengatakan pembatalan pemberangkatan ibadah haji 1441 Hijriyah atau 2020 Masehi,berdasarkan Keputusan Menteri Agama (KMA) Nomor 494 Tahun 2020.

Pihaknya berharap para calhaj bisa memahami pembatalan yang dilakukan oleh pemerintah demi kebaikan agar wabah pandemi COVID-19 ini tidak melonjak tajam.

"Ini sebagai bentuk perlindungan pemerintah kepada jamaah haji kita dari COVID-19 dengan pertimbangan demi keselamatan jiwa jamaah," katanya.

Kemenag memastikan keberangkatan jamaah haji pada penyelenggaraan ibadah haji 1441H/2020 Masehi dibatalkan. Kebijakan ini diambil karena pemerintah harus mengutamakan keselamatan jamaah di tengah pandemi COVID-19.

Baca juga: Kementerian Agama jelaskan prosedur penarikan biaya haji

Baca juga: Dana calhaj Sulsel siap dikembalikan bila ibadah haji 2020 ditiadakan

Baca juga: Pengurusan pengembalian dana haji butuh waktu sekitar sembilan hari

Baca juga: Calon petugas haji 2020 mulai diseleksi Kemenag Sulsel

Pewarta: Muh. Hasanuddin
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kemenag Jateng siap fasilitasi pengembalian dana pelunasan haji

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar