Pasukan Irak serbu pangkalan milisi dukungan Iran

Pasukan Irak serbu pangkalan milisi dukungan Iran

Ilustrasi: Tentara pasukan khusus Irak di Mosul, Irak, Rabu (1/3/2017). (ANTARA/REUTERS/Goran Tomasevic/TM)

Baghdad (ANTARA) - Pasukan keamanan Irak menggerebek sebuah markas besar milik milisi kuat yang didukung Iran di Baghdad selatan Kamis (25/6) malam, serta merebut roket dan menahan tiga komandan kelompok itu, kata dua pejabat pemerintah Irak.

Para pejabat mengatakan kelompok milisi yang menjadi target operasi adalah Kataib Hezbollah, yang didukung Iran dan dituduh para pejabat AS menembakkan roket ke pangkalan-pangkalan yang menampung pasukan AS dan berbagai fasilitas lainnya di Irak.

Penggerebekan itu adalah serangan paling berani selama bertahun-tahun oleh pasukan keamanan Irak terhadap kelompok paramiliter  kuat yang didukung oleh Teheran.

Milisi-milisi proksi Iran juga telah membangun dominasi militer, politik dan ekonomi di Irak. 

Perdana menteri baru Irak, Mustafa al-Kadhimi, telah mengindikasikan bahwa dia akan bersikap keras terhadap kelompok-kelompok milisi yang menargetkan instalasi AS.

Serangan itu, yang terjadi setelah tengah malam, adalah tanda pertama yang akan ditindaklanjuti Kadhimi dari pernyataan-pernyataan kerasnya.

Serbuan berlangsung setelah sejumlah serangan roket terjadi dekat kedutaan AS di Baghdad dan tempat-tempat keberadaan militer AS lainnya di negara itu dalam beberapa pekan terakhir.

Baca juga: Dua roket hantam Zona Hijau Baghdad
 
Belum ada komentar dari kelompok-kelompok milisi Irak atau dari Iran. Baik Teheran maupun Washington mendukung Kadhimi menjadi perdana menteri pada Mei.

Salah satu pejabat pemerintah mengatakan kepada Reuters bahwa salah satu dari tiga komandan yang ditahan dalam serangan itu adalah seorang warga Iran. Pasukan khusus Irak dari Counter Terrorism Service melakukan serangan itu, katanya.

Pejabat itu mengatakan tiga komandan yang ditangkap diserahkan kepada militer AS. Namun, juru bicara koalisi pimpinan-AS di Irak membantah keterangan tersebut dan mengatakan militer dan koalisi AS tidak terlibat dalam serangan itu.

Baca juga: AS tawarkan 10 juta dolar untuk informasi komandan Hizbullah di Irak

Pejabat Irak itu mengatakan sedikitnya 20 pejuang lainnya ditahan selama penggerebekan tersebut.

Ketegangan antara Washington dan Teheran, terutama di Irak, telah meningkat selama setidaknya satu tahun.

Ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran hampir menjalar menjadi konflik regional pada Januari setelah Kepala Pasukan Elit Quds Iran Mayor Jenderal Qassem Soleimani tewas dalam serangan udara oleh Amerika Serikat terhadap konvoi kedua petinggi militer itu di bandara Baghdad, Jumat.

Selain Soleimani, komandan milisi Irak, Abu Mahdi al-Muhandis, juga terbunuh dalam serangan AS itu.

Dari Washington DC, AS, Pentagon memberikan pernyataan bahwa serangan yang menewaskan Soleimani itu ditujukan untuk menghalangi rencana serangan-serangan oleh Iran pada masa depan.

Sumber : Reuters

Baca juga: Pasukan koalisi pimpinan AS tinggalkan pangkalan militer Irak

Baca juga: Otoritas agama Irak: Serangan AS hantam bandara sipil


 

Kemenlu imbau WNI di Irak untuk waspada keamanan

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar